- FindingNova -

Hanya Ingin Menulis....

Dikalahkan Anak Kecil




Anak Kecil Dermawan

Saya melihat acara konser amal Indonesia Mencari Bakat di Trans TV. Sebenarnya saya tidak begitu tertarik dengan acaranya, kebanyakan nayanyi-nyanyinya (brandonnya dikit :P), hehhe.. saya justru tertarik pada orang yang ngasih sumbangannya (lebih tepat duitnya, hahhahaha…)
Tiba-tiba aja ada satu orang anak kecil sekitar umur 2 atau 3 tahun datang sambil pegang celengan. Ditemani Mamanya, si adek ngasih celengan itu untuk disumbangin ke korban gunung merapi dan tsunami. Sampai Segitunya si adek. Dengan gaya lugu polosnya dia ngasih celengan itu yang saya yakin butuh waktu lama untuk dia menabung. Sebegitu pahamkah dia arti persaudaraan?
Umur segitu saya masih rakus jajan sana-sini, bahkan sekarangpun terkadang masih jarang untuk bersedekah. Saya kalah.


Anak SD Menangis

Dulu, ketika gempa di Padang anak-anak SD di salah satu SDIT (Sekolah Dasar Islam Terpadu) di Banda Aceh diajak guru-gurunya untuk melakukan shalat ghaib buat korban gempa. Taukah? Ketika shalat, hampir semua anak-anak itu menangis tersedu. Sebegitu pahamkah mereka arti persaudaraan? Arti kehilangan? Lagi-lagi Saya kalah.


Keponakanku Calon Hafiz

Waktu lebaran biasanya rumah saya kedatangan tamu-tamu, ada saudara juga teman-teman. Nah malam itu kakak sepupu ayah saya datang kerumah, dibawanya semua cucu-cucunya yang otomatis jadi keponakan saya. Ada satu keponakan yang masih kelas 1 SD, tinggalnya di Riau karena ikut ayahnya yang jadi dosen disana. Masih kelas 1 SD tapi sudah hafal AlQuran 2 Juz. Konon lagi kalau sudah kelas 6 SD ya? Inipun saya kalah dari anak kecil. Saya belum nyampe dua juz:(


Tetangga Saya Luar Biasa

Namanya Ayu,masih kelas 5 SD. Badanya kecil tapi tenaganya besar luar biasa. Dia bisa melakukan pekerjaan rumah lebih hebat 2 x lipat dari saya yang sudah besar. Dulu mamanya baru melahirkan, dia anak pertama jadi dialah yang bertanggung jawab terhadap seluruh pekerjaan rumah. Bangun jam setengah lima pagi, menanak nasi, masak kawan nasi, mencuci baju mamanya dan adik bayinya, menyapu rumah dan halaman, menjemur kain, semua dilakukannya sendiri sebelum berangkat ke sekolah.

Ayu memang luar biasa.

Belum lagi setelah pulang sekolah dia masih harus mengerjakan pekerjaan rumah lainnya, PR sekolah, jaga adik dan lainnya. Tapi, Ayu tidak pernah marah pada mamanya, semua dilakukannya dengan ikhlas dan senang. Saya kalah. Kadang untuk melakukan tugas rumah yang banyak sedikit saya masih tawar-menawar dengan mama. Masih malas. Tapi Ayu luar biasa.
Anak-anak adalah bagaimana orang tua mendidiknya. Ketika didikannya baik, maka baiklah ia, begitu sebaliknya.


Anak-anak diatas adalah anak-anak luar biasa yang lahir dari rahim wanita yang juga luar biasa.
Semoga kelak Allah juga meridhai rahim saya untuk melahirkan anak-anak sehebat anak-anak ini, yang dermawan, yang peka terhadap saudaranya, yang cerdas otaknya, dan yang baik budi pekertinya serta rajin dan santun. Amin.

38 komentar sahabat:

amiin.
saya juga pengin. punya anak yang bikin rasulullah bangga karena umatnya berkualitas semua.

salut mbak sama mereka, bener2 salut.
lebih salut lagi sama ibunya.
subhanallah..

 

amin-amin ya robbal alamin. Mudah-mudahan anak saya kelak juga sebaik itu, hehehe.

Btw, si Ayu itu keren banget...

 

@ kantong plastik a.k.a Melyn : iya, amin.semoga dikabulkan ya^^

 

@ Huda Tula : amin. yang penting usaha dan doa :)

ayu emang keren.sayangnya ke kerenannya gak nular ke saya :P

 

Selain si Ayu, kalau menurut saya karena memang anak kecil itu hatinya masih bersih, jadi mudah tersentuh oleh hal yang bersifat jiwa...(kebenaran pendapat ini masih wajib dipertanyakan hehe)


Untuk si Ayu menurut saya lebih karena dia mendapat soerang uswah hasanah atau suri tauladan yang sangat baik, entah itu sang ibu sendiri atau orang-orang yang ada di dekatnya


Seperti halnya rasulullah yang diutus untuk menyempurnakan akhlak manusia dan beliau pun adalah seorang suritaudalan yang baik


maka mari kita didik lingkungan kita dengan akhlak yang terpuji dengan menjadi seorang tualadan.. :)

 

@ biru langit : saya juga setuju dengan pendapat itu.anak didik baik mulai dari kecil sehingga besarnya jadi terbiasa juga dengan hal2 baik.

Tapi, melihat keluarga Ayu, rasanya hanya dia yang seperti itu. Mamanya yang pintar mendidiknya.

ya, semoga bisa bisa mencontoh akhlak rasulullah saw.

 

luar biasa yah anak-anak itu.... salute.... tapi lebih patut diacungkan jempol lagi adalah orang dewasa yang mengajarkan mereka seperti itu (orang tua ybs)

 

wah... terharu baca kisah si ayu... so sweet... TT__TT anak yang berbakti banget...

btw disini (dibandung) TK juga nemu tuh ada satu penjual nasi lengko + jamblang... bapa2 udah lumayan tua... dia jualannya sama anaknya... sekarang anak itu (laki-laki) sudah kelas 1 SMP... dan TK tau banget... si anak udah bantuin papanya dari dia masih kecil banget... dia udah pinter handle dagangan papanya... TK tersentuh liatnya.. yang kadang bantuin papanya masih pake seragam sekolah...

klo TK dari kecil disuruh dateng ke toko papa aja udah gak mau!!! maless... >_<

 

kunjungan pagi va,,,
oh y tetap di tunggu komentar balik nya di blog aku
:D

 

amin ya Allah, semoga gw juga diberkahi wanita solehah untuk jadi istri dan anak-anak saya nanti..:)

 

la terus nova tidak kalah dibidang apa lo sama anak kecil?

 

Sayangnya banyak anak-anak hebat itu setelah besar tak terdengar lagi kabarnya, karena ketidakadilan dalam hidup kadang membunuh karakter. Saya doain Mbak, dapat anak luar biasa.

 

@ Noeel-Loebis : iya..bener tuh immanuel:)


@ ToM kuU : wah, dia keren juga tuh, boleh donk diceritain kapan2 :)

 

@ Nama Saya Kaspa Yobel Batu Bara : maksih kunjungannya.ok. i will do it.


@ Adi Budi Yulianto : Amin. semoga dikabulkan^^

 

@ John Terro : hahhaha....pertanyaannya ok, hhmmm...apa ya, makan kali,hehhe

 

yerimakasih atas kunjungan dan komentarnya di blog saya. Ngomong-ngomong, cerita yang waktu itu sudah saya lanjutkan lho ^^ kalau berkenan, silakan mampir lagi :)

 

@ Muhammad A Vip : amin, maksih ya mas ^^

 

@ Keseharian Ra-koen : disini udah sore mas, hehehe...
sama2, oke akan saya cek ke TKP, hehehe

 

Subhanallah, saya juga kalah ma anak2 yg disebutkan Nova *tertunduklemas*

semoga Nova nanti melahirkan anak2 yang luar biasa yaaa, punya jiwa sosial tinggi, sayang keluarga dan pastinya dekat dengan Agama, Amin Yaa Allah *berdoa tuk diri sendiri juga* :D

 

terharu dengan anak kecil yang ngasih sumbangan dan mereka yang menangis waktu shalat gaib :(

amiiin, Mbak do'anya, btw, kunjungan balik :)

 

Amin ya Robbal 'Alamin..

Terharu rasanya kalau ngeliat anak-anak seperti mereka. Pelajaran yang luar biasa, ga hanya kita temukan dari orang-orang yang "katanya" udah kenyang makan asam garam di dunia. Tapi kalau kita mau melhat dan membuka mata bahwa di sekitar kita banyak loh pelajaran bahkan dari anak-anak yang "katanya lagi" ga tau apa-apa.. :)

 

hiks.. mengharukan..
aku sungguh malu pada diriku sendiri.. T^T

 

semoga anak-anak saya seperti itu ya? (susah loh mendidik bisa kayak gitu!)..by the way.. terima kasih ya award nya, this is my first award from a cute girl.. :)

 

mengutip prinsip dari Ustadz Yusuf Mansyur : Kalo kita punya anak kelak, niatkan kita "gadaikan" kepada Alloh SWT..insya Alloh hasilnya bakal baik...aminn...

 

ayuuk ayuukk... jangan mau kalah sama anak kecil. hehehe

kalo saya kadang ngerasa kalah sama anak kecil tuh kalo pas liat mereka bawa ipdone, BB.. hihihihi

 

Ada baiknya kita belajar dari mereka. Mereka begitu polos tapi memiliki potensi yang luar biasa

 

hai cantiq...,
begitulah kiranya banyak yg bisa kita ambil i'tibar dari lingkungan terdekat...

Untung.....nova sadar...hhhh, so untuk ke depan buatlah putra putri kita menjadi bintang cemerlang......, semoga. Amin....

Sukses buat Nova n salam ukhuwah...

 

hai cantiq...,
begitulah kiranya banyak yg bisa kita ambil i'tibar dari lingkungan terdekat...

Untung.....nova sadar...hhhh, so untuk ke depan buatlah putra putri kita menjadi bintang cemerlang......, semoga. Amin....

Sukses buat Nova n salam ukhuwah...

 

waduuh, q juga kalaah tuh..
*nepokjidat*

amiin,.
Moga nanti qt jadi ibu yang bisa jadi teladan bwt ank2 qt y.
:,)

 

asswrwb..pagi Nova.., ak jd malu sndr baca tulisanmu, anak2 tsb jauuh lbh hebat drpd saya, kenapa? bagaimana cr mendidiknya?..huft,trs terang sampai saat ini sy sndr mash kerepotan mendidik putri2 sy terutama yg sulung, krn dia adlh anak yg istimewa, dianugerahi kecerdasan jauh di ats rata2 tapi sulit skl mendidik akhlaknya..spt anak2 di atas.mg2 saja semua bs ay atasi hingga menghasilkan anak2 berakhlak spt mereka amin.

 

@ mbak diah : amin...maksih ya mbak:D
mbak juga ya....


@ fave : iya, saya juga nih...ok.segera merapat ke TKP :p

 

@ sangpenjelajahmalam : maksih ya..:D


@aku ingin ..... : iya mbak,betul banget. thanks ya mbak kunjungannya:D

 

@ emperor dragon : semoga kita bisa lebih baik:D


@ mbak popi : amin mbak...

 

@ Todi saja : setuju!!!


@ mas gaphe : yuk...

 

@ coretan hidup : iya, bener banget.


@ muza : iya mbak, betul.

 

@ reza n tiwi : amin...semangat!!!

 

Posting Komentar