- FindingNova -

Hanya Ingin Menulis....

Tidak Ada Cinta di Dunia Ini

Seorang ibu peri datang dalam kehidupan saya. Membawa saya pergi dari kota kelahiran.Medan. Menuju suatu tempat asing yang belum pernah saya sambangi. Ah, ya…mana pernah saya sambangi, saya kan masih berumur satu minggu. Bayi merah ini (saya) berpindah tangan dari orang tua kandung ke ibu peri dari negeri antah berantah.

*******

Saya sudah disisi ibu peri. Ya, dinegeri antah berantah yang akhirnya saya ketahui beranama Aceh.Umur saya kini 7 tahun. Artinya sudah 7 tahun kurang satu minggu saya bersama ibu peri. Dia benar-benar seorang peri yang kini saya memanggilnya mama. Peri terindah yang pernah saya miliki.

Ibu peri meniupkan ruh cinta seorang ibu dalam diri saya.

Seiring berjalannya waktu, akhirnya saya tahu bahwa ibu peri bukan ibu kandung saya, dia hanya berusaha memberikan cinta pada saya ketika kedua orang tua kandung saya tak mampu memeberikan cinta itu. Ya, saya diambilnya ketika orang tua saya hampir membuang saya. Apalagi kalau bukan alasan ekonomi. Alasan yang merajai segala alasan di dunia ini untuk membuang anak kandungnya selain alasan malu karena korban MBA. Ibu peri menyambut saya, meniupkan seluruh ruh cinta yang dia miliki. Di sini, di keluarga ibu peri ini saya bahagia. Ibu peri bahkan tidak pernah memarahi saya, memenuhi kebutuhan saya, cinta, kasih sayang, meski tidak dengan materi melimpah. Saya tidak butuh itu. Apalagi yang dibutuhkan oleh seorang anak yang ingin dibuang oleh orang tua kandungnya?
Rumah ibu peri adalah rumah luar biasa. Meski tidak bisa dikatakan besar tapi semua penghuni memiliki jiwa besar. Ibu peri, suami ibu peri yang otomatis menjadi ayah saya, Shania anak kandung ibu peri, si kecil Fasya yang nasibnya sama dengan saya.
Tetangga sekitar rumah semuanya saudara. Jadi saya bisa leluasa kesana kemari.

Ah ya, saya ingat cerita beberapa tetangga yang mengisahkan bagaimana ibu peri merawat saya waktu kecil. Saya termasuk anak yang suka menangis, mungkin karena background kehidupan saya dengan orang tua kandung dulu. Ibu peri setiap malam bergadang buat saya, memberikan susu, mengayomi saya. Bagaimana khawatirnya dia ketika saya sakit, tengah malam dia membawa saya ke rumah sakit dengan muka pucat karena khawatir. See??? Dia begitu mencintai saya.

Kini kebersamaan saya dengan ibu peri telah 7 tahun, saya tak ingin berhenti. Selamanya.
Buat ibu kandung saya, terimakasih telah sudi melahirkan saya ke dunia ini, setidaknya, ibu kandung masih sayang sama saya dengan tidak menghilangkan janin saya dari rahimnya yang mulia sehingga saya bisa bersama ibu peri saat ini.
Tuhan maha adil. Selalau ada cinta yang dialirkan buat saya di dunia ini. Terimakasih.

Jangan pernah merasa bahwa tidak ada yang sayang dengan kita di dunia ini. Tuhan selalu sayang kepada kita, dan akan terus mengirimkan orang-orang yang sayang kepada kita.Bersyukurlah untuk kehidupan sempurna yang telah Tuhan anugerahkan buat kalian.


***Banda Aceh, 22 Maret 2011. Menulis dengan penuh haru dan rasa takjub terhadap Ibu peri yang sebenarnya Tante saya. Dan tokoh "saya" dalam cerita diatas adalah sepupu saya.

40 komentar sahabat:

oalah saya pikir itu kamu, nov... hahahhah,,,,, terkecoh deh saya.,,,,,

*nu post

 

hmmm menarik ya nov, berarti harusnya judulnya begitu banyak cinta di Dunia ini yah...

 

wah mulia sekali hati ibu peri, semoga dia dipanjangkan umurnya biar bisa merawat & memberikan cinta kepada saya dalam posting ini....amien ini menjadikan inspirasi buat saya untuk membuat fiksi mbak kalau saya dizinkan saya ingin membuat ini dalam sebuah cerpen atau cerbung

 

Selalu ada bintang disetiap pematang perjalanan anak manusia :) Ibu peri adalah bintang baginya..

 

Subhanalloh, indah rangkaian katanya.
Allah SWT Maha Mengetahui, sekecil apapun dan sejauh apapun kita sembunyi tetap akan terlihat. Memang kadang perasaan membuat hati saya tak menentu, kadang menangis dan juga tertawa. Benar, jika kita tidak boleh merasa sendirian di kehidupan ini, karena Tuhan selalu dekat dengan kita semua :)

 

subhanallah
ceritanya menyentuh :(

luar biasa ya ibu perinya^^

 

mmm..
tante kamu hebat..

kamu juga hebat!

 

Ithu kisah nyata, luar biasa...


Bersyukur...

Selalu saja ada langkah d dlm kehidupan yg bs menuntun kita k jalan terindah, atas dasar cinta, dari sang Maha cinta tak terbatas...

 

hmm so sweet yah kalo bayi2 yg tanpa dosa dibuang, tapi dijaga dan diasuh oleh orang sebaik ibu peri itu.. Allamdulillah sekalii

 

selalu..selalu...cinta itu selalu ada kok.
terharu va baca tulisanmu kali ini,
moga sepupumu slalu hepi ya dengan ibu peri nya
:)

 

Aku jadi inget pesen Mamaku sebelum bliau pergi..."Kakak tahu, walaupun Mama sudah nggak disini, tapi Mama titipkan cinta Mama di setiap orang yang sayang kakak"

Rindu mama, makash ya kak nova untuk potingannya ^___^

 

true story yaaaaaa .... hmmm takjub

han
http://mhprihantoro.blogdetik.com/

 

Semua orang dengan masalah masing-masing. Aku ingin mengasuh anak kandung malah gak boleh, gimana tuh? Itulah salah satunya terjadinya blog aku...

 

koq jadi inget sinetron jaman dulu yang dibintangi Marshanda.. apa tuh namanya?? BIdadari yah?.. pake ibu peri segala..

tapi overall ceritanya seruu, dan emang walaupun ibunda tetep yang melahirkan kita.. tetapi akan selalu ada ibu peri-ibu peri lain yang menolong kita.. siapapun.

 

sangat menyentuh,
entah apa yang dipikirkan para orang tua yang dengan sengaja membuang bahkan membunuh bayi dan janinnya. Itu adalah sebuah penolakan yang tidak seharusnya dilakukan.
Dan semoga orang-orang yang dengan ikhlas merawat, membesarkan denagan cintanya mendapatkan banyak kemudahan dari Alloh swt, termasuk Ibu Peri

 

Noel:oh, hahhaha...ketipu ya noel. mudah2an dibaca sampai habis ya, jadi ga ada salah sangka lagi.hahha:D

 

nadia: alhamdulillah kalau menarik:). Judulnya memang saya buat jd bertentangan mbak, biar lebih gimana gitu.hehhehe:D

 

Arief: wah..silahkan:D

dian eka: bener mbak:)

Ajenk: iya mbak. bener banget:)

 

Bisa dikembangkan jadi novel nih .. :-)

 

chika, huda, MR TM: makasih:)

Meutia: iya kak, mudah2an banyak ibu peri2 lainnya ya:)

rezaocta: amin. mudah2an:)

BSU: apanya yg memang iya???hehhe

Putri: wah, memang selalu ada cinta di dunia ini put. kamu hebat. salut!:)

 

john terro, Han, Senangbertemu: makasih ya:)

Ami: mudah2an Allah mengabulkan keinginan mbak ya.

Gaphe: hahha...waduh, saya malah ga ingat kesitu mas:D

 

djangan pakies: terimaksih pak. itulah, saya juga gak ngerti. mudah2an pak. Amin

fahrie: wah. saya ga jago bikin novel.hehhe

 

aku kira ini kisah mu nov..

subhanallah, ibu peri itu pasti diberikan pahala berlimpah di surga nanti..amin :)

 

dv: karena nulisnya pake saya ya??hehhe...mudah2an dibaca sampe abis, jadi baru ngeh kalau ini bukan kisah saya:)
amin. mudah2an:D

 

terima kasih yachh..
dah follw di blog aku..

 

trims yach, dah follow balik..

 

ane tertipu,kirain nova,haha...klu ada waktu kunjungi blog ane ya

 

SElalu ada cinta di dunia ini... ^_^

 

wah...kirain bener udah ngga ada cinta lagi di dunia ini..he..he..

Salam kenal..

 

Wah.. saya shock baca kalimat terakhirnya..
padahal sya udah berasumsi, "hah kakak nova? jadi selama ini.." *dramatis
ternyata.. ^^a

Kisah perjalanan hidupnya mengharukan ya..
untungnya dia bisa menerima keadaan itu..
kan ada yg ga bsa nerima krn trnyata bkn ibu kandung jadinya ngejauhin ibu angkatnya, nangis2 histeris, cari ibu kandungnya utk marah2, bahkan nekat bunuh diri krn merasa tidak diinginkan..
*KSI (Korban Sinetron Indonesia) ^^v

 

ceritanya mengharu biru, pastinya si "saya" sangat bersyukur, memiliki ibu peri yg mencintainya, dan pastinya juga karena cintalah ibu kandungnya memberikannya pada ibu peri.

selalu ada cinta..

 

adhyel: oke:)sama2.

ione: hohoho...iya, meluncur TKP gan:D

Teras: yippi:)

nan: hehhe:D

 

hamadzi: oalah. sinetron mode on:D

zasachi: iya. selalu ada cinta:)

 

rangkaian katanya mengalun lembut. :D
kalo sempet mampir di satu koleksi cerbung punyaku ya

 

pencari jejak: maksih:). oke.

 

can't say anything.. :')
sedih mbak bacanya,..

 

rabest: jgn nangis disini ya, ntr basah blogku.hehhe:D

 

Posting Komentar