- FindingNova -

Hanya Ingin Menulis....

Lu Pendiam Gw Emosi tapi dapat Award,hehe

Sebenarnya saya tipe orang yang gak bisa diam, banyak omong, cuek, tegaan, gak sabaran, cengeng, jelek banget sifat lo nop???Hahhaha…

Well, menurut saya, ya saya begitu. Itu sebabnya orang kaya saya susah kalau ketemu orang pendiam. Meski, ada sebagian orang berpendapat saya ini cenderung pendiam. Tapi mereka salah besar. Saya begitu hanya karena saya merasa tidak nyaman.

Ok, saya mau cerita dikit tentang pengalaman saya sama orang pendiam. Dan itu menjengkelkan.

Temen Kampus
Saya punya kawan dikampus. Satu fakultas tapi beda jurusan. Kadang ada beberapa kesempatan yang saya harus berinteraksi dengan dia. Anaknya pendiam. Pendiam gila. Pendiam banget. Pendiam mati. Apalah…kata-kata yang menggambarkan bahwa dia itu pendiam luar biasa.
Biasanya kalau lagi ngumpul bareng (saya, dia, dan kawan-kawan lain) kita suka bikin cerita lucu. Eh, suer deh, salah seorang kawan saya nyeritain cerita yang lucu banget. Kami semua ketawa ngakak. Bahkan ada yang sampe ileran, ingusan, bahkan kejang-kejang nahan tawa*trus masuk rumah sakit,hehhe. Eh…dia malah anteng diam ditempat. Nih anak sarafnya ada yang putus kayannya. Senyum kek, apa kek, tunjukinlah kalau kita sedang gabung di forum ketawa ngakak itu. Jangan malah diam membatu ditempat tanpa ekspresi. Kesannya kaya dia ga suka, tapi saya tau dia bukan ga suka, dia emang kaya gitu aja. Sebenarnya aneh liat orang kaya gini. Diam banget.Susah ditebak maunya apa.


Murid Saya
Saya juga punya murid yang pendiam luar biasa. Ditanyain diam mulu.

Saya : namanya sapa?

Dia : *diam

Saya : iii…malu dia sama kakak ya?kok ga jawab?*sok akrab

Dia : *diam

Saya : kakak manggilnya apa ni???*usaha

Dia : *diam

Saya: Okelah, kita mulai belajar aja yok…*mulai emosi

Dia : *diam, lalu masuk ke kolong meja.

Saya : *berencana goyang dombret. Dosa apa saya…

Arrgghhh… emosi banget yak. Saya gak ngerti kalau dia maunya apa. Ngomong donk..ngomong…


Pendiam itu baik, tapi kita juga harus bisa menempatkan posisi kapan harus diam dan kapan harus bicara. Jangan sampai malah menodai kalimat "diam adalah emas".
Lha, kalau dari cerita temen dan murid saya diatas, justru "diam adalah menjengkelkan":(.

Oia, sebelum blogger lain pada tobat ngasih award ke saya yang tak kunjung dipajang-pajang,hehhe...akhirnya saya pajang ya...

Ini dari Andriansyah Putra. Karena sudah dapat award ini 7 kali, jadi PRnya ga dikerjain lagi ya...hehhe:P*bilang aja malas nov.alasan!


Kalau ini dari Kira dengan tema Merajut Cinta, Menebar Kasih Sayang


Terus dari Ari Febrian, baik banget, dia ngasih saya dua award sekaligus*hiks..jadi ga enak deh saya ga pernah ngasih award


Ini satu lagi


Saya juga dapat award yang sama dari adek leting saya Nelva.

Selanjutnya award dari Mbak Nova (namanya sama,hehhe:P)

Berhubung aku udah pernah dapat juga sebelumnya jadi tugasnya ga dikerjain lagi ya mbak*lagi-lagi,alasan:D

Wah..makasih banget banget ya. SEneng banget bisa punya teman yang friendly begitu. Buat yang mau silaturrahim langsung ke blog mereka ya...

Oia, akhirnya ada satu temen kampus lagi yang ter-blog-sasi,hehhe...kalau ada waktu coba liat blog kawan saya ini: Raihan Fitri

Happy Blogging^^

RandoM | LabiL

Tobat dengan HP
Mama saya punya seorang kakak sepupu yang saya sebut bunda. Nah, bunda ini baru dikenalin dengan teknologi HP oleh anak-anaknya. Biasalah, orang tua, jadi kalau belajar HP suka lelet dan panikan.
Suatu hari, Bunda pulang kampung menumpangi bus umum. Nah, karena khawatir sama bunda, salah seorang anak bunda mencoba telepon ke HP baru bunda. Bunda yang lagi di dalam bus sontak kaget bukan kepalang dan tiba-tiba ilmu berHP yang udah ditularin berabad-abad oleh anaknya ludes ditelan gugup. Mana dering HP bunda maksimal lagi*hahhaa...kebayang deh. Bunda kebakaran jenggot di dalam bus dan bingung mau tekan apa. Lalu apa yang terjadi??? Akhirnya tuh HP diselimutin sama sapu tangan dan kain tebal trus di dudukin sama bunda supaya deringnya ga kedengaran lagi.Huahahhahaha…. Semenjak saat itu bunda saya tobat make HP.

Ngangkat-Ngangkat Mouse
Pernah dulu waktu saya cakep-cakepnya lagi make seragam putih abua-abuan, ada seorang instruktur computer saya yang cerita pengalamannya ngajarin computer ke sekelompok ibu-ibu.

Instruktur : ibu-ibu, mouse nya coba digeser ke kiri ya (maksudnya bawa ke bagian kiri monitor)

Sontak para ibu-ibu ngangkat-ngangkat mouse yang semula berada di sisi kanan computer untuk di pindahin ke sebelah kiri computer. Terjadilah perang kabel. Reseh, ribut, ribet.

Instruktur : nganga.ngences.

Miscall Kunci Motor
Kalau lagi lebaran dirumah nenek pasti rame. Nah, biasanya mami (adik ayah) suka ninggalin HP sembarangan dengan harapan kalau hilang bakal diganti denga IPad,hehhehe…
Waktu itu mami butuh nelpon tante, jadilah cari-cari dimana HPnya bertengger. Karena udah 15 menit muter-muter ga nemu akhirnya seluruh pasukan di rumah nenek dikerahkan buat nyari tuh HP. Kami yang lagi megang HP pada miscall biar bunyi dan akhirnya nemu juga.
Sesaat setelah nemu HP, kini giliran kunci motor pula yang hilang.
Tiba-tiba adek sepupu saya yang masih kecil nyeletuk “kak, coba di miscall juga kenci motornya”
*hayyyyyyyyaaaaaaa……bayangin kunci motor berdering sendiri.


PR Bahasa Aceh
Adek sepupu saya dapat PR Bahasa Aceh dari gurunya. Suruh ngartiin cerita yang ditulis dalam Bahasa Aceh ke Bahasa Indonesia. Bagini bunyi kalimat awalnya: Bak saboh uroe, na sidroe ureueng jak u sawah. Nah, secara normal artinya itu adalah : pada suatu hari, ada seseorang pergi ke sawah. Bak dalam bahasa aceh bisa diartikan banyak versi, tergantung kalimatnya. Bak bisa berarti pada atau batang.

Saat itu adek sepupu lagi ngerjain PRnya di ruang TV dan minta tolong ke mamanya yang lagi nyuci di kamar mandi.Terjadilah adegan tereak-tereak.

Adik : maaaaaaaaaaaaaaaaaa…....

Mama: tuaaaaaaaaaaaaaaannnnnnnn *gak mau kalah

Adik: bak apa artinyaaaaaaa?

Mama: bataaaaaaang *karena si mama ga tau kalimat yang dimaksud si adik secara utuh

Adik: sabooooooh?

Mama: suatuuuuuuuu

Adik: uroooooooe?

Mama: hariiiiiiiiiiiiiiii *ini mamanya napsu banget tereak

Adik: na sidroe ureung jak u sawah?

Mama: *emosi.kepanjangan.

Tapi perasaan si mama ga enak juga, akhirnya dengan masih berteriak si mama suruh adek bacain ulang arti kalimat yang udah dia buat

Dan si adekpun bacain : Batang sebuah hari, ada seseorang pergi ke sawah *yaelah!

Semangat ngeblog saya lagi kendor ini. Labil banget ya, udah tua masih aja labil:(. Orangnya labil, blognya labil, postingannya apalgi,hehhe....:P

Oia, cerita diatas atas adalah kisah nyata. Keluarga saya memang banyakan yang lucu, kalau udah ngumpul kami suka ketawa-ketawa sampai berurai air mata*Halah!
Apalagi kalau ada paman, Paman saya ini dosen,udah S3 dan lagi mau professor. kalau di kampus Mahasiswanya bilang paman saya ini galak, tapi kalau di rumah selalu bikin ketawa ngakak.Belum lagi kalo adik-adik sepupu saya ikutan nimbrung, huahahha...pentas lawak deh...

Temen-temen kampus saya juga pada lawak, setiap ngumpul pasti aja ada bahan tawa. Makanya saya bahagia banget kalo ngumpul ma kawan sekampus, stress pasti ilang kemana-mana.
Senang juga dikelilingi orang-orang yang bisa bikin lucu,hehhe...

Anak SMP Labil

Jaman SMP dulu saya adalah anak mandiri yang selalu menatap lurus ke depan. Saking lurusnya menatap saya tidak tau kalau dibawah ada sebuah ranjau yang berasal dari kotoran hewan yang dibuang oleh si hewan dengan tidak berperi kehewanan dan mendaratlah saya dengan mulus disana.Alamaaakkkk…..
Terimakasih sapi, untuk kue tart nya yang begitu lembut:)
Lupakan kejadian di atas, mari berkelana dengan masa SMP saya.

Tragisnya Nasib Saya
Mungkin karena saya yang paling keliatan lugu*mari kita muntah berjamaah, saya juga gak sangup dengarnya:(, maka wali kelas saya memilih saya sebagai sekretaris kelas. Ini terjadi ketika saya kelas 2 SMP. Di kelas saya ada seorang anak lelaki yang tercatat sebagai murid bermasalah di sekolah. Sebut saja Rangga. Rangga ini paling hobi bolos sekolah, cabut di jam pelajaran, malas belajar, dan tindakan-tindakan buruk lainnya seperti mengupil dengan tidak berperi ke-upil-an dan suka kentut sembarangan:p

Nah, saya selaku sekretaris kelas bertugas mencatat kehadiran siswa setiap hari. Karena itu setiap 2 kali seminggu wali kelas minta rekap absennya ke saya.
Pernah suatu hari keajaiban dunia terjadi, pagi-pagi Rangga udah bertengger di tempat duduknya. Ini kejadian langka dan pingin banget saya poto dan saya kirim ke majalah Trubus, mana tau bisa jadi alternative obat buat hama wereng di sawah atau pengganti cabe kriting yang harganya makin melambung,hahhaha:D

Ok,lupakan, karena saya saat itu tidak punya kamera.

Tiba-tiba, selepas istirahat Rangga udah ga ada lagi di bangkunya, dan udah menghilang aja dari kelas. Jelaslah dia bolos lagi di pelajaran berikutnya.
Dan tiba-tiba juga guru wali kelas panggil saya ke kantor dewan guru. Disitu sudah ada ayah Rangga. Bu wali kelas minta saya tunjukin rekap absensi kehadiran Rangga ke ayahnya. Trus tanyain Rangga apa ada masuk atau ga.
Ya saya jujurlah, bahwa Rangga sudah tidak ada lagi di kelas. Dia bolos.
Ternyata pengakuan saya itu berujung petaka sodara-sodara. Keesokan harinya Rangga bentak-bentak saya dengan kasar. Trus nunjuk-nunjuk muka saya. Bibirnya sampai monyong-monyong. Dia terus merepet ke saya dengan tidak berperi ke-bibir monyong-an.
Saya sebagai anak yang baik hati cuma diam dan pasrah, kalau dilawan takutnya rangga makin ngamuk dan beringas, mana kandang belum disiapkan pula.Hahaha
Hiks..sedihnya saya.

Tulisan Saya Jelek
Sebenarnya saya anak yang hobi banget nulis. Temen-temen suka minjem catatan saya dan tanpa tau diri ngembaliin ke saya. Ini yang selalu bikin saya heboh nanyain siapa yang minjem catatan saya.
Setiap ujian entah kenapa tulisan saya di lembar jawaban selalu berubah jadi lebih buruk dari biasanya. Saya terlalu napsu dan buru-buru jawab soal dan akhirnya tulisannya jadi ngasal, asal bisa dibaca aja menurut saya. Itu yang bikin teman sebangku saya ketika ujian protes. Nov, tulisan lu jelek banget, aku susah baca jawabannya:(
Oh ya?? Tapi dalam hati saya bersyukur juga akhirnya dia ga bisa nyontek ke saya. Hahha…dan hari-hari berikutnya tulisan saya makin menjadi-jadi buruknya:P


Temen Gue Keren.
Saya punya temen sekelas yang rada-rada unik, sebut saja Puspa. Anaknya cerewet tapi pintar. Dia adalah orang yang paling banyak ngomongnya di kelas, ga bisa diam. Tapi, anehnya dia paling cepat ngapal. Sistem ngapalnya juga ga perlu komat kamit baca mantra kaya saya, dia cuma baca cepat sebentar, trus langsung apal. Enak banget kan hidupnya? Makanya dia selalu beruntung dan ongkang-ongkang kaki kalau ada ujian dadakan, karena dia ga perlu waktu lama buat ngapal semuanya.


Masih Tentang Puspa
Puspa punya seorang keponakan yang selalu dia anterin ke TK setiap pagi. Saya dan temen-temen lain juga suka temenin puspa antarin keponakannya ke sekolah.
Nah, keponakan puspa ini punya nama yang unik sekali.
Noviani purnama sari indah sukma dewi cahya ningsih wardhana. Panjang banget kan???
Kalian tau panggilannya apa???
Non.

Jaelah…nama sepanjang apa…panggilan sependek apa….:P


Kelulusan
Namanya juga anak SMP labil, pas hari pengumuman kelulusan saya dan kawan-kawan ga pulang-pulang ke rumah sampe sore. Sengaja bikin heboh orang rumah, dengan harapan orang rumah bakal ngira kami ga lulus dan kami ga berani pulang ke rumah dan akhirnya berusaha melarikan diri dari rumah*oh, no, korban sinetron banget.
Eh, pas udah keluyuran sampe sore, ga ada satupun orang tua kami yang nyariin kami ke sekolah. Hahha…tuing tuing..rencana kami buat nyusahin orang rumah gagal total, akhirnya kami yang kesusahan pulang ke rumah, ga ada angkot lagi karena udah kesorean.duuhhh…kualat ni:(

Ukasyah|Penduduk Surga

Cerita berikut saya ambil dari buku Jejak-Jejak Surga Sang Nabi karangan Bahtiar HS. Bukunya keren banget, cerita-cerita Rasulullah dikisahkan dalam bahasa yang ringan kayak cerpen. Nah, biasanya kalo disuruh baca cerita-cerita Nabi atau Sirah Nabawiyah yang tebalnya minta ampun itu kita bakal ogah-ogahan kan?*ayooo ngaku:P Pinginnya guling-guling ditanah, ngupil lima minggu, atau manjat pohon mangga saking malesnya baca cerita begituan,hehhe*gw ngaku, tapi kalau di buku ini gak bakalan terjadi hal-hal GAZEBO alias ga jelas bo! seperti itu karena emang bahasanya dikemas bagus banget. Ceritanya keren-keren. Berikut saya coba cerita ulang salah satu bagian dari buku ini:)


Di akhir hayat Rasulullah Muhammad SAW, beliau sempat mengalami sakit yang lumayan lama. Sampai akhirnya kesehatan beliau berangsur-angsur pulih dan kembali berjamaah di masjid.
Ketika selesai shalat, seperti biasa beliau memberikan ceramah/tausiyah kepada para jamaah. Entah mengapa, saat itu hati para jamaah terserang perasaan sedih dan kalut melihat rasulullah, seolah-olah itu adalah saat terakhir Rasulullah memberikan tausiyahnya.
Ketika menyampaikan tausiyahnya Rasulullah meminta maaf atas kesalah yang pernah diperbuat selama ini dan bertanya kepada para jamaah apakah ada diantara para jamaah yang pernah terzalimi oleh Rasulullah selama ini. Para jamaah tertegun dan hati mereka diliputi kesedihan teramat dalam, perasaan mereka makin kuat bahwa Rasulullah akan meninggalkan mereka.Para jamaahpun menangis.

Berkali-kali Rasul bertanya dan selama itu pula jamaah hening dalam tangisnya. Sampai akhirnya seorang pemuda bernama Ukasyah berdiri dan berkata:

Saya, ya Rasulullah. Saya pernah tersakiti olehmu”.
Dulu, aku pernah bersamamu di medan badar dan untaku berdampingan dengan untamu ya Rasulullah. Maka, aku turun dan menghampirimu ya Rasul. Karena untamu tidak jalan maka kau pukul untamu dan mengenai lambung sampingku.

Lalu Rasulullah meminta salah seorang sahabatnya untuk mengambil cambuk di rumah Rasulullah dan kemudian cambuk berpindah ke tangan Ukasyah.

Pukulah aku wahai Ukasyah”, seru Rasul.

Mesjid terguncang.

Serta merta sahabat Rasul Abu Bakar dan Umar bin Khattab melompat untuk menahan Ukasyah.

Abu Bakar : biarkan aku saja yang di pukul ya Rasul

Umar Bin Khattab: aku juga bersedia menggantikanmu ya Rasul. Wahai Ukasah pukulah aku.

Tidak hanya mereka berdua, Ali bin Abi Thalib juga kedua cucu rasul Hasan dan Husenpun bersedia untuk menggantikan Rasulullah, lihat, betapa besar rasa cinta mereka kepada Rasul. Semoga Allah menempatkan mereka di surgaNya yang tertinggi.

Tapi Rasul segera memberikan badanya kepada Ukasyah,” Ya Ukasyah pukulah aku”.
Ukasyah belum bergeming.

Ukasyah: Ya Rasul, sesungguhnya dulu ketika kau memukulku, aku tidak menggunakan selembar kainpun di badanku.

Lalu Rasulpun membuka bajunya, padahal kondisi beliau belum pulih total dari sakit.
Para jamaah berteriak histeris dan seketika mesjid pecah dengan tangis.

Tapi apa yang terjadi?
Seketika cambuk terkulai.
Ukasyah membuang cambuknya dan memeluk tubuh Rasulullah dengan erat.

Ukasyah: Siapa pula yang tega memukul engkau ya Rasulullah? Aku berbuat demikian semata hanya ingin mendekap tubuhmu ya Rasulullah agar dengan kehormatan dan kemuliaanmu Allah swt dapat menjagaku dari jilat api neraka. Karena sesungguhnya aku begitu memuliakanmu wahai Rasulullah.

Semua jamaah terpana, menyaksikan bagaimana kecintaan Ukasyah terhadap Rasulullah sampai begitu ingin memeluk Rasulullah secara langsung.

Akhirnya Rasulullah berkata: ketahuilah wahai para sahabat, Barang siapa ingin melihat penduduk surga, maka lihatlah pribadi laki-laki ini!

Para jamaah seketika bangkit dan merangkul Ukasyah seorang penduduk surgaNya Allah kelak.

Anak Orang Kaya

Hua...Mohon maap kawan blogger saya lagi kurang aktif ngeblog ini karena dirumah modem cuma satu jadi saya harus bagi-bagi dengan kedua adek saya makenya. Proritas utama adik perempuan saya Ira, karena dia lagi nyari bahan skripsi, trus prioritas selanjutnya adek laki2 saya Arif, karena lagi liburan UN jadi dia bikin tugas dan sesekali ngegame. Nah, sisanya di gw:(. jadi baru bisa make modem kalo mereka berdua pada ga pake, misalnya jam 12 malam:(*hiks...
Makasih banget masih setia pantengin blog ini dan ninggalin komentar. makasih bangeeeetttt ya...

Saya juga lagi kurang sehat ini, mohon doanya ya kawan-kawan semoga lekas sembuh.Makasih sekali lagi.
Ya udin deh, kebanyakan bacot, entar di saos pulak:P. cekidot postingan saya yang tidak seberapa mana ini:D


Ini cerita tentang beberapa murid saya di bimbingan belajar. Rata-rata murid-murid disini berasal dari keluarga menengah keatas, kurang tau juga kenapa. Nah, berikut beberapa pengalaman dengan murid-murid yang berada itu.

Muna
Kalau udah jam pulang dan tunggu jemputan, Muna ini suka salah mobil. Tiba-tiba aja dia langsung menghampiri mobil jazz yang lagi parkir di depan padahal mobil itu jemput siswa yang lain. Pernah juga dia salah menghampiri mobil Kijang Innova hitam, kadang salah menghampiri mobil Rush silver, kadang malah sering salah menghampiri mobil BMW hitam, malah pernah juga salah menghampiri mobil sedot tinja,hahhaha…ini saya ngarang sodara-sodara:p. Ternyata setelah ditanya, Muna ini punya banyak mobil dirumahnya dan beraneka jenis, jadi dia bingung bakal dijemput sama mobil yang mana dan dia juga ga hapal plat mobil-mobilnya itu.
Hadeeeehhh -.- anak orang kaya raya banget yak.


Rafi
Pernah suatu ketika saya lagi duduk di depan bimbingan belajar sambil nunggu jam masuk kelas. Ada seorang murid, namanya Rafi yang baru diantar orang tuanya ke tempat les naik mobil.

Rafi: kakak, ada liat tadi saya diantar naik mobil?

Saya : ada*dengan raut wajah heran bin bintilan:P

Rafi: itu baru satu kak, di garasi rumah ada 6 lagi

Saya: ….*&&%%#@$@$....*hadeeehhh-.- ni anak sombong banget yak.


Muhammad
Beda lagi sama Muhammad. Waktu itu temen saya yang masuk kelasnya Muhammad. Muhammad ini paling hobi jajan, jadi meski belum istirahatpun dia suka banget minta izin buat jajan. Temen saya sampai kehabisan akal ngelarangnya, akhirnya temen saya ini ngancam dengan harapan dia bakal mengurungkan niatnya buat jajan: “kalau Muhammad mau jajan sekarang harus beliin buat kawan-kawan sekelas!”.
Eh, bukannya malah takut duitnya bakal habis buat jajanin temen-temen sekelas, dia malah langsung ngeloyor pergi jajan
Sekembalinya Muhammad dari jajan, tiba-tiba dia udah nyodorin makanan ke kawan-kawannya satu orang satu.
Jailah, susah ya ngancam anak orang kaya. Dasar duitnya banyak, jadi diancam nyuruh beliin jajan buat kawan sekelaspun ga masalah.
Salah ancaman sodara-sodara:(


Saya juga suka nungguin murid-murid di jemput sama orang tuanya, setelah semua dijemput baru saya pulang. Nah, sambil nunggu tiba-tiba hp saya bunyi sms dan langsung saya buka. Ternyata murid yang lagi duduk di samping saya HPnya juga bunyi dan dia juga langsung buka.
Waktu saya liat HPnya, wow, blackberry gitu loh. Waktu itu baru banget keluar Blackberry, eh, ni bocah kelas 2 SD udah punya aja. Hiks, kalah banget sama HP saya yang jadul dan lecet-lecet ini:(
Anak orang kayaaa……

Pernah juga saya masuk kelas dan tiba-tiba murid-murid dikelas itu lagi pada makan semua. Saya liat di depan mereka masing-masing ada sekantong plastik yang berisi penuh aneka jajanan. GLEK!!!!
Saya yakin, minimal jajanan mereka itu 10 ribu. What??? 10 ribu gitu loh buat jajanan anak kelas 2 SD. Itupun les cuma dari jam setengah 5 sampai jam 6. Belum lagi jajanan di sekolahan ya? Saya heran berapa sehari orang taunya keluarin duit cuma buat jajan??? Saya ingat banget dulu kelas 2 SD jajan saya Rp300;:(*NASIB GW EMANG TRAGIS:(
Saya interogasi seorang murid, dia bilang : jajan di sekolah 10 ribu, di les 10 ribu, dan waktu pigi ngaji ke TPA dikasih lagi 10 ribu
Bujug! sehari habis 30ribu Cuma buat jajan doank????
Bener-bener makmur ya ni bocah…..


Inayah
Nah, beda dengan Inayah. Saya tau banget dia anak orang kaya raya. Masih ada hubungan darah kental sama Walikota Banda Aceh*halah! Ga penting yak:P. Nah, pernah suatu hari Inayah ini tiba-tiba ngasih saya bros Malaysia, tau ya, yang gede-gede dan berkilat gitu.

Inayah: kakaaaakk….ini ada bros buat kakak

Saya: apa?*nganga trus manjat pohon mangga

Inayah: iya, ini dibeli mama dari Malaysia, banyak banget dibeli jadi Inayah bagi-bagi aja

Saya: oh.Makasih ya dek *masih belum sadar

Heran ya, padahal bros Malaysia itu harganya lumayan mahal lah ya menurut saya, soalnya saya punya Bunda yang tinggal di Malaysia dan suka ngasih saya bros juga. Jadi saya tau kisaran harga bros disana. Lha ini, mamanya Inayah malah bawa kebanyaan. Bener-bener dah Orang kayaaaaaaaaaaaa….

Kyaaa...saya banyak banget cerita tentang anak-anak ya, mudah-mudahan ga pada bosan dan muntaber ya. Soalnya saya memang suka banget anak-anak dan hampir setiap hari berinteraksi dengan anak-anak:)

Ini Anak Siapa ya?

Pernah suatu hari saya dan sepupu sedang duduk-duduk di teras kosan sepupu saya sambil makan coklat yang baru kami beli dari kios sebelah. Saking sedang santai dan ongkang-ongkang kakinya kami ga tau kalau ternyata ada seorang anak kecil sekitar umur 3 atau 4 tahun yang sedang liatin kami makan coklat dengan tidak berperi ke-coklat-an. Semua kami jilatin sampe ludes, seolah-olah ini adalah coklat terakhir yang kami makan dan untuk 8970 tahun kedepan kami tidak akan makan coklat lagi*bujug!Lama amat yak.

Diliatin sinis begitu kami merasa ga enak juga, akhirnya taraf gila makan coklat kami turunkan 3 oktaf. Karena kami berbudi pekerti luhurKami tawarkan sebatang coklat ke si adik yang ternyata anak tamunya ibu kosan.

Sepupu: adik, mau coklat?*muka ramah banget

Adik: *terus ngeliatin kami dengan pandangan sinis abis

Saya: halo adik, mau coklat gak?*usaha

Tiba-tiba muka si adik langsung beringas, rasanya pingin nelan kami mentah-mentah. Seoalah-olah kami adalah sepasang perompak Somalia yang ketauan nyuri mangga haji Somad*jaelah!Hahha:P Trus si Adik bentak-bentak kami dengan tidak berperi ke-mangga-an*kkyyaaaaaaaa:P

Adik: Bagus ya!!! Makan terus coklat di depan kita! Bagus!!! Sengaja kan makan di depan kita, supaya kita selera! Supaya kita ngiler! Tawarin lagi ke kita!! Bagus ya! Dasar kalian!

Kami: *nganga, ngences, leleh, sluuurrrrpppp…. *shock banget banget!!!

Itu adik kenapa jadi ngamuk-ngamuk begitu ya ditawarin coklat?, melihat gelagat tidak baik dari si adik, sepupu saya protes.

Sepupu: eh, adik, kakak kan cuma nawarin coklat. Kenapa kamunya jadi marah-marah?

Adik: hebat kali kalian ya!!! Nawarin coklat sama kita. Udah tau kita sakit gigi!!!

Sepupu: ebuset ni bocah. Kita mana tau elu lagi sakit gigi*emosinya mulai terpancing

Tiba-tiba mama si Adik keluar dari dalam rumah ibu kos.

Mama: eh, Andi,kenapa mukanya kusut begitu?

Si mama ga tau apa yang telah terjadi antara kami dengan si adik yang ternyata bernama Andi itu.
Waktu si Mama ngeliatin kami pegang coklat, akhirnya dia langsung nyambung.

Mama: ooo…kakak makan coklat depan Andi ya?

Lalu mengalirlah cerita dari mulut si mama.
Ternyata dulunya Andi itu paling maniak dengan coklat. Setiap hari selalu makan coklat sampai akhirnya gigi Andi bermasalah. Dokter mewanti-wanti Andi agar tidak makan coklat lagi dan Andi sudah membuat kontrak perjanjian dengan pak Dokter. Mulai saat itu Andi trauma liat coklat dan selalu emosi dengan orang yang makan coklat.*jailah!mana gw tau!


Kerajinan Tangan dan Kesenian
Biasanya kalau lebaran kami sekeluarga suka mudik ke rumah nenek. Seperti orang kebanyakan juga, kami bakal silaturrahim dari rumah ke rumah. Sampailah kami di rumah salah seorang teman ayah, kebetulan teman ayah itu punya seorang anak perempuan yang umurnya sekitar 4 tahun, namanya Naura.

Kebiasaan orang Aceh kalau lebaran itu selalu menyediakan kue khas yang namanya timphan. Timphan ini semacam kue basah yang terbuat dari tepung gandum(kalo ga salah,hehhe) dan diisi dengan inti dalam srikaya trus dibalut daun pisang dan dikukus. Karena kue basah, jadi kalau disuguhin juga lengkap dengan kobokan dan tisu. Nah, itulah yang disajikan istri si Bapak (kawan ayah).

Saya emang suka banget sama timphan ini, lagi asik-asiknya makan tiba-tiba Naura nongol ke ruang tamu tempat kami berkumpul dan langsung gotong kobokan yang lagi saya pakai. Trus gelas-gelas juga pada diangkut semua ke belakang , padahal saya belum abis minum:(. Bayangin ya, ada anak 4 tahun ngangkat-ngangkat kobokan dan gelas. Saya dan keluarga cuma bengong.
Mama Naura langsung inisiatif ngelarang Naura, sambil minta maaf ke kami. Keliatan banget muka mamanya ga enak dan malu.

Ternyata oh ternyata si Naura ini lagi hobi banget cuci piring. Jadi dia ga bisa liat ada piring, gelas, kobokan dan antek-anteknya bertengger dalam keadaan kotor. Langsung deh naluri pembokatnya muncul ke permukaan. Alhasil gelas-gelas yang lagi disuguhin sama tamupun digotong dengan tidak bereperi ke-bokat-an*hatsaaaahhhh!

Mama dan Ayah Naura sampai minta maaf berkali-kali kepada kami.
Mama Naura juga cerita , kalau lebaran Naura adalah orang yang paling bahagia, soalnya bakal banyak piring dan gelas kotor, itu artinya dia bisa menyalurkan hasrat pembokatnya melalui cuci piring terus-terusan. Herannya lagi, pas lebaran anak seumuran dia pada main-main merajalela, eh dia malah sibuk nyuci piring di dapur. Mamanya sampai ga bisa bilang lagi, kalau dilarang dia malah marah dan nangis. Kesian dia ya. Bukan salah emaknya mengandung sodara-sodara.

Setiap anak memang punya keunikan tersendiri.

Ketakutan

Semalam saya menonton acara di Trans TV. Tentang sebuah tantangan memanjat bangunan Bank Mega yang tingginya 120 meter dan punya 27 lantai. Ulala banget kan?
Bicara ketinggian, Alhamdulillah saya bukan orang yang phobia dengan ketinggian, tapi saya adalah orang yang phobia gila dengan kucing. Ya. Saya takut banget dengan kucing.
Liat kucing aja, sukses bikin saya meraung-raung ga jelas, ambulance kalah. Harus di cabut batere dulu baru reda.hahha
Untungnya phobia saya sudah sedikit berkurang, sekarang kalau liat kucing gapapa, asal kucing itu jangan ngekorin saya aja, nah, kalau diekorin saya bakal panik dan uring-uringan sendiri.
Dulu, waktu saya masih kecil dan imut, sekitar umur 5 tahunlah, saya ingat banget waktu itu saya lagi makan nasi di bangku panjang samping rumah. Lagi nikmat-nikmatnya makan tiba-tiba saya merasakan sesuatu di betis saya. Saat itu saya pakai celana pendek. Sontak bulu roma saya naik dan merinding abis. Rasanya campuran geli, kaget, dan ngeri. Saya liat seekor kucing duduk dekat kaki saya. Seketika saya langsung ngacir ke dalam rumah dan nangis. Kaget banget. Semenjak saat itu saya ga mau lagi berhubungan dengan kucing. Bahkan sampai saat saya menuliskan inipun saya masih suka merinding ingat kejadian itu.Bagaimana kaget, geli dan ngerinya saya saat itu.hiiiyyyy


Boneka Berbulu
Selain kucing, saya juga phobia sama boneka berbulu dan boneka yang menyerupai manusia. Ternyata, kata mama, saya udah phobia sama boneka semenjak kecil. Setiap disodorin boneka saya pasti jadi kejang-kejang ketakutan. Makanya sampai sekarang dirumah saya ga ada boneka satupun. Sekarang ketakutan saya sama boneka sudah mulai berkurang. Kalau untuk boneka yang bulunya pendek saya masih bisa tolerir, nah yang bulunya panjang-panjang dan lembut gimana gitu saya masih takut. Rasanya tuh boneka liatin saya terus pingin lahap saya mentah-mentah:P


Temen Gw takut Bunga
Beda dengan temen perempuan saya waktu SD dulu, namanya Ria. Kami tinggal di komplek perumahan yang sama. Di komplek kami itu ada sebuah taman kecil tempat bermain dan banyak ditumbuhi bunga-bunga. Kalau sore hari saya dan temen-temen suka main disana. Saya ga tau kalau Ria takut dengan bunga. Waktu itu saya petik bunga banyak-banyak trus bagi-bagiin ke temen-temen. Eh, pas saya kasih bunga ke Ria dia yang tadinya lagi santai main ayunan langsung ngacir seketika. Mukanya ketakutan. Saya heran banget dengan sikap dia.Dosa apa ya gw???
Setelah diinterogasi ternyata Ria takut banget sama bunga. Kalau liat bunga sih masih Ok, tapi untuk pegang bunga, nah, ini nih yang bikin dia ketakutan setengah mati. Aneh banget kan ada cewe takut bunga??? Katanya bunga itu terlalu lembut. What???




Balik Lagi tentang ketinggian, saya juga punya temen yang emang takut banget dengan ketinggian. Pasalnya, waktu kecil dia pernah jatuh dari tangga rumahnya dan itu bikin dia trauma banget sama ketinggian. Dia temen saya di beswan djarum, asalnya dari Padang. Waktu itu kami ketemu pas ada kegiatan out bond beswan djarum di Lembang-Bandung.Pas out bond kami di suruh nangkapin benda yang digantung di tengah jurang. Ini untuk melatih keberanian kami. Nah, karena jurangnya dalem subhanallah, temen saya itu kaget luar biasa. Waktu liat kedalaman jurangnya dia malah nangis sejadi-jadinya. Takut banget katanya. Tapi instrukturnya emang ngebiarin aja dia nangis, setelah selesai nangis baru disuruh tangkap benda di tengah jurang itu. Toh, akhirnya dia berhasil. Banzai!!!


Satu hal lagi, saya juga takut banget sama tikus. Ya, liatnya aja sukses bikin saya menjerit meronta-ronta dan keluar keringat dingin. Ayah sebenarnya khawatir sama phobia saya ini. Soalnya saya memang berubah jadi aneh drastis kalau liat tikus.
Masih ingat gak sama acara Fear factor di TV dulu? Yang orang-orang ditantang buat melakukan kegiatan-kegiatan ekstrim. Nah, ini adalah acara favorit saya. Entah kenapa, saya suka banget acara bergenre tantangan seperti ini tapi langsung ciut kalo ketemu kucing dan boneka*idih banget kan???

Nah, waktu itu tantangannya setiap peserta harus tidur di dalam peti yang berisi ratusan ekor tikus. Hiiiyyyy…saya merinding seketika lalu ngacir dari depan TV. Ga mau nonton. Liat tikusnya aja udah bikin takut. Ayah saya maksa supaya saya nonton.
Ayah: liatin aja tikusnya, ga usah takut. Ini untuk melatih phobia Nova sama tikus. Jadi harus sering diliat biar terbiasa dan akhirnya ga takut lagi.
Yaelah ayah. Tetap aja saya takut. Saya memang bener-bener ga berani liat. Rasanya kalau liat tikus antara takut, geli, dan jijik tapi saya ga punya masalah kalau liat kecoa.

Sebenarnya phobia ini adalah ketakutan berlebihan pada suatu hal. Saya bingung juga kenapa bisa punya ketakutan berlebih seperti ini.Orang phobia akan mengalami fiksasi yaitu suatu keadaan dimana mental seseorang menjadi terkunci, yang disebabkan oleh ketidak-mampuan orang yang bersangkutan dalam mengendalikan perasaan takutnya.
Saya sadar betul bahwa phobia ini berefek tidak baik bagi diri saya, karena bisa menghambat kehidupan, makanya saya usaha banget mengurangi sedikit demi sedikit katakutan saya ini. Mohon doanya dari kawan-kawan.

Kalian juga punya hal yang ditakuti???

Bikin Mewek | Renungan Bersama

Mohon dibaca dengan teliti, sebagai bahan renungan bersama. Sebuah surat dari orang tua yang begitu mencintai kita di dunia ini.
********************************************************************************



Anakku yang kusayangi

Pada suatu saat dikala kamu menyadari bahwa aku telah menjadi sangat tua, cobalah berlaku sabar dan cobalah mengerti aku

Jika banyak makanan yang tercecer dikala aku makan….…
Jika aku mendapat kesulitan dalam mengenakan pakaianku sendiri……… sabarlah !
Kenanglah saat-saat dimana aku meluangkan waktuku untuk mengajarimu tentang segala hal yang kau perlu tahu, ketika kau masih kecil.




Jika aku mengulang mengatakan hal yang sama berpuluh kali, jangan menghentikanku dan mohon dengarlah aku .
Ketika kau kecil, kau selalu memintaku membacakanmu cerita yang sama berulang-ulang, dari malam yang satu ke malam yang lain hingga kau tertidur. Dan aku lakukan itu untukmu anakku.

Jika aku enggan mandi, jangan memarahiku dan jangan katakan kepadaku bahwa itu memalukan
Ingatlah berapa banyak pengertian yang kuberikan padamu menyuruhmu mandi dikala kecilmu.


Ketika aku tak mampu menggunakan teknologi, jangan tertawakan aku. Mohon ajarilah aku dengan sabar.
Ingatlah bagaimana aku mengajarimu banyak hal …. Cara makan yang baik……cara berpakaian yang baik…….berperilaku yang baik………..bagaimana menghadapi problem dalam kehidupan…..



Jika terkadang aku menjadi pelupa dan aku tidak dapat mengerti dan mengikuti pembicaraan, beri aku waktu untuk mengingat dan jika aku gagal melakukannya jangan sombong dan memarahiku, karena yang penting bagiku adalah….aku dapat bersamamu dan dapat berbicara padamu.

Jika aku tak mau makan, jangan paksa aku !
Aku tahu bilamana aku lapar dan kapan aku tak lapar

Ketika kakiku tak lagi mampu menyangga tubuhku, untuk bergerak seperti sebelumnya…..
Bantulah aku dengan cara yang sama ketika aku merengkuhmu dalam tanganku, mengajarimu melakukan langkah-langkah pertamamu……




Dan kala suatu saat nanti, ketika aku katakan padamu bahwa aku tak lagi ingin hidup…………, ketika aku ingin mati….., jangan marah…, karena pada saatnya nanti kau juga akan mengerti !
Cobalah untuk mengerti bahwa pada usia tertentu, kita tidak benar-benar “hidup” lagi, kita hanya “tidak mati”.



Suatu hari kelak kau akan mengerti bahwa di samping semua kesalahan yang aku buat, aku selalu ingin apa yang terbaik bagimu dan bahwa aku siapkan dasar bagi perkembangan dan kehidupanmu kelak.

Kau tak usah merasa sedih, tidak beruntung atau gagal di hadapanku melihat kondisiku dan usia ku yang sudah bertambah tua.
Kau harus ada didekatku, mencoba mengerti aku bahwa hidupku adalah bagimu, bagi kesuksesanmu, seperti apa yang kulakukan pada saat kau lahir.

Bantulah aku untuk berjalan, bantulah aku pada akhir hidupku dengan cinta dan kesabaran.

Satu hal yang membuatku harus berterimakasih padamu adalah senyum dan kecintanmu padaku.



Aku mencintaimu anakku………
Ayahmu, ibumu


***Aku tak tau pasti dari mana sumber ini kudapat, file ini hanya bertengger di laptopku untuk waktu yang sudah sekian lama.

Ketangkap kamera

Saya suka banget potoin anak-anak. Berikut beberapa gambar yang ketangkep basah kamera tidak seberapa mana milik ayah yang sudah diwariskan ke saya,hehhe:p. Cekidot:D












PS: foto-foto diatas tidak bermaksud eksploitasi anak atau apapun, hanya saja anak sekarang sudah terlalu maju berpikirnya.Jiehehhe...:P

Masa SMA

Pingin banget cerita masa-masa labil saya sebagai anak SMA. Yah, seperti anak eS eM Ah kebanyakanlah, saya juga hobi ngumpul-ngumpul bareng temen-temen bahkan sampai sekarang. Menurut saya ngumpul-ngumpul itu mengikatkan kembali tali silaturrahim yang sempat terputus oleh kesibukan masing-masing. Meski tidak dipungkiri ada ngalur ngidulnya disitu.hehhe…
Berikut beberapa kebiasaan SMA yang pernah saya alami.

Kunci Pintu
Ini terjadi waktu saya kelas 3 SMA. Kebetulan saya berada di kelas IPA. Meski kelas IPA kami tetap bandel. Buktinya setiap ada jam pelajaran yang gak ada gurunya kami selalu tutup pintu kelas dan kunci rapat-rapat seolah-olah keliatannya ada guru di dalam yang sedang mengajar dan kami khusyuk dan semangat setulus hati ngikutin pelajaran*dusta. Padahal didalam kami pesta pora bergosip ria tiada tara. Semua eksperimen dilakukan, mulai dari goyang dombret di depan kelas sampe tidur meleleh-leleh. Dan cara ini selalu sukses bikin guru tertipu dengan kelas kami*Mohon jangan ditiru:D


Nyapu Kelas
Biasanya, jam pertama itu mata pelajaran matematika. Idih, tau ya, males gillllaaaakkkk. Nah, gimana cara supaya jam pelajaran matematika itu bisa sesingkat-singkatnya??? Begini tips dan triknya,hahha
Kalau udah kena matematika pasti yang jadi petugas piket hari itu telat datang, supaya ketika bel masuk bunyi si petugas masih sibuk-sibuk nyapu kelas dan kami ada alasan untuk tidak masuk kelas dulu.
“kelasnya lagi disapu pak” begitulah alasan kami.
Nah, disini si petugas piket harus rela dimarahin oleh Pak Guru, yah, nasiblah, daripada masuk matematika terus full,gimana coba?hehhe:p *ini juga jangan ditiru, akibatnya, akhirnya saya kuliah dimatematika


Tobat Menjelang UAN
Tau ya gimana UAN bagi anak kelas 3 SMA?
Rasanya seperti akan dihadapkan pada sambaran petir gimanaaaaa gitu.
Nah, menjelang UAN guru-guru di sekolah kami inisiatif meningkatkan sisi kerohanian kami, so gak hanya otak aja yang diisi, ruh juga harus diisi supaya seimbang*keren banget yak sekolah gw:P. Jadi guru-guru ngadain ESQ(Emotional Spiritual Quotient), tau ya ESQ? itu, yang dipelopori sama Ary Ginanjar.
Nah, ESQ ini emang sukses bikin kami tobat. Buktinya sehari setelah ESQ, jam 9-an pagi mushalla sekolah yang biasanya kosong melompong udah diisi sama segelintir makhluk. Termasuk saya. Iya, kami mulai membiasakan shalat dhuha*duh, baik banget gw:D

Liat ya, efek saking takutnya sama UAN, ga tangung-tanggung kami pada tobat dan rajin ibadah buat minta kelulusan. Dan alhamdulillahnya sekarang masih shalat dhuha meski masih bolong-bolong dan mudah-mudahan sampai seterusnya. Ternyata, kebaikan itu mesti dilaksanakan secara kontinu. Ga peduli, misalnya niat awalnya shalat dhuha buat lulus UAN(ketauan banget ada maunya:P), tapi lama-kelamaan karena udah terbiasa dan dikerjakan terus sampai selesai UAN dan bahkan sampai selesai kuliahpun jadi terbiasa melakukannya*ceileh gw:p


Emak Gue Heboh
Biasanya waktu pengumuman kelulusan dan dinyatakan lulus anak SMA pasti euforianya lebay banget kan? Baju pada dicoretin semua dengan tulisan-tulisan ga jelas. Kerah baju yg tadinya ada tulisan arabnya dengan warna alami juga ikutan berubah warna menjadi merah kuning hijau, tergantung semprotan pilox.
Nah, saya sebagai anak SMA yang baik hati, rajin menabung, tenggang rasa, setia kawan, saling memberi dan menghormati, serta tepo seliro (PPKn banget kan gw?hahhaha) ga suka ikut-ikutan nyoret baju. Baju SMA saya masih bersih aja sampai sekarang.
Pas pulang ke rumah, mama saya kaget karena baju saya ga ada coretannya sedikitpun.
Mama : Nova, gimana hasil ujiannya? Lulus??
Saya : lulus ma *cengir
Mama : kok bajunya ga dicoret-coret?
Saya : *hadeeeehhhh… =.=
Ini mama saya kenapa jadi gH4Ho3L begini yak? Biasanya kan orang tua suka cerewet kalau liat baju anaknya di coret-coret, lha mama saya kenapa jadi obsesi banget pingin liat baju dicoret???
*bukan salah nenek gw mengandung sodara-sodara


Lu Tau Blush On Nov?
Masih cerita SMA, dulu saya paling ga ngerti yang namanya make up. Boro-boro ngerti, namanya aja saya gak tau apalagi bendanya. Oke, yang saya tau hanya bedak tabur, handbody, lipstick, n minyak wangi. Eh, sabun sama shampoo masuk ke dalam antek-antek make up ga ya???hahha…ga ngerti.
Semenjak kuliah aja saya baru ngerti yang begituan*Masih untung ngerti yak?haha

Kenapa kami bahas make up?
Oke, waktu itu ada temen sekelas, cewe, yang bibirnya berkilat gimana gitu. Ga cocok ya anak SMA bibirnya menor begitu. Lalu banyak lelaki usil dikelas kami jahilin dia dengan bilang :
Eh, bibir kamu tuh kenapa? Kamu olesin minyak goreng sekilo ya di bibirmu?

Lalu mereka ketawa ngakak dan tidak berperi ke-bibir-an.

Lalu terjadilah percakapan antara saya dan temen-temen. Tiba-tiba dalam perbincangan kami seorang temen lelaki, sebut saja Budi nyeletuk sambil nanya ke saya

Budi : Nov, tau blush on?

Saya : gak, apaan tu?

Budi : yaelah!

Terus Budi nanya lagi ke temen sebelah saya, sebut saja Dina.
Budi : Kalau kamu Dina? Tau gak blush on apaan?

Dina : geleng-geleng

Terus dia nanya lagi ke Fani.
Budi : kamu Fan? Tau?

Fani : enggak tau juga..
Budi : Wah, berarti masih hebat saya dong, saya aja yang laki-laki tau blush on apaan?*bangga banget, kaya kambing yang berhasil ngelahirin anaknya,haha

Saya : emang apaan?

Budi : itu, yang buat merahin pipi *makin membangga buta, sekarang dia udah mirip ikan salmon yang berhasil nyelamatin pembajak laut:P

Kami : ooooooooooooooo

Budi : gimana sih, masak perempuan ga tau blush on? kalian perempuan bukan?

Saya : *hadeehhh…-.-.Ok Budi, lu pake jilbab dan gw numbuh kumis:P

Dan dari situlah asal muasal saya tau blush on sodara-sodara *berarti ga jadi numbuh kumis yak? Hahha:D

PS: beberapa hari ini saya terkena past syndrom (ada???), bawaannya ingat-ingat masa lalu aja.
sekarang saya lagi coba ingat-ingat, apa dulu pernah ketemu sama Lee Min Ho ya?hahhaha...
*siapin ember buat muntah!

Salah Kaprah Keturunan

Entah kenapa saya adalah orang yang sering salah menilai orang lain. Misalnya seharusnya dia dapat nilai 4 eh malah saya kasih 1,5, pelit banget ya saya,hahha:D
Oke lupakan joke ga mutu diatas.

Ngimining-ngiming masalah penilaian, pernah suatu ketika saya pergi ke suatu toko penyewaan buku dengan ayah. Hari itu kami naik motor, saya di bonceng ayah di belakang. Ketika sampai di toko napsu saya makin membabu buta , langsung turun dari boncengan dan menuju toko, entah kesambet jin mana saat itu.Sayapun kurang paham.
Setelah selesai milih-milih buku ayah kembali mengambil motor yang terparkir dan saya ngekor dibelakang. Kebetulan di samping motor kami ada seorang lelaki yang sedang duduk diatas motor yang lagi terparkir. Spontan otak saya mengira bahwa dia adalah tukang parkir (di Banda Aceh banyak tukang parkir yang tidak pakai seragam). Heran juga kenapa tukang parkir ini ga samperin kami buat minta duit parkir, lalu dengan kebaikan hati tulus suci saya nyamperin tuh orang

Saya : bang, ni duit parkirnya*tulus ikhlas

Orang tsb : *nganga,kejang,kikuk,ngences

Saya :yaelah, ini duit parkir, mau ga?*mulai sok tulus

Orang tsb : *gerakin tangannya seperti gerakan bye bye…, maksudnya tidak,tp mulutnya tercekat

Saya : udahlah bang diambil aja*udah ga tulus, maksa pula

Orang tsb : enggak enggak…*masih terkecekat dan gagap, mungkin terlalu shock karena dikira tukang parkir

Saya : Lucu abang ni, dikasih duit parkir kok ga mau?*ini beneran udah ga ada ketulusan lagi dan maksa abis

Orang tsb : bukan. Saya bukan tukang parkir.*akhirnya ….

Saya : *glek!!! Lalu ngeloyor pergi

Ternyata si abang bukan tukang parkir, pantes ya saya liat mukanya pias begitu ketika saya sodorin duit.hahha…Mohon maap bang, saya mana tau,hehhee…
*********************************************************************************

Entah kenapa di kantin kampus hari itu rame banget orang. Seperti biasanya, saya dan kawan-kawan bakal mejeng di kantin ketika butuh pemadam kelaparan. Dan hari itu kami mangkal dikantin.
Karena rame kami celingak celinguk nyari orang kantin buat pesan makanan, akhirnya saya berinisiatif manggil seseorang yang sedang mengambil Koran di atas salah satu meja kantin, dengan asumsi otak saya yang rada oon manis(muntah,muntah deh!) ini adalah bahwa abang ini baru bekerja di kantin karena saya gak pernah liat orang ini sebelumnya.

Saya : baaaannnnggg..baaaanggg….*sambil tereak-tereak dan melambaikan tangan

Si Abang: *karena merasa dipanggil langsung menghampiri

Saya : pesan pangsitnya 2 sama teh botol 2 ya

Si Abang : *kaget, lidahnya kelu seketika

Saya : cepat ya bang, lapar berat soalnya!!!

Si abang: ii…iii..iyaaaa….

Saya liat si Abang menuju ke gerobak pangsit yang penuh sesak, berjuang memesan pangsit saya dan sementara saya ongkang-ongkang kaki kipas-kipasan.
Tiba-tiba si Abang kembali dengan keringat yang bertengger di jidatnya segede biji jangung

Si abang: dek, sebenarnya saya bukan petugas kantin, dan kalau mau pesan ya pesan sendiri aja*baru nyadar

Saya : *nganga. Yaelah, Kenapa ga bilang dari tadi bang…

Hahha..saya mana tau ya kalau dia bukan petugas kantin, lagian dipanggil datang, dan disuruh pesan mau aja,fiuh…*kibas poni
Oke, ini salah saya atau si abang yang bego ya?

Selang beberapa hari kemudian saya ketemu lagi dengan si Abang. Omigod, ternyata dia adalah mahasiswa fakultas lain yang lagi penelitian dan lagi bimbingan sama dosen di kampus saya.Glek. Mohon maaf lahir batin ya bang:D

Ada beberapa alasan saya menjudge si Abang sebagai abang kantin:
1. Di kampus saya penampilan abang kantin nyaris sama dengan mahasiswa kebanyakan, jadi sulit membedakan mana abang kantin dan mana yang bukan

2. Petugas di kantin kampus sangatlah tidak konsisten. Kadang-kadang ada orang baru, eh besoknya ga ada lagi, trus minggu depan udah tambah 2 orang lagi, trus seminggu kemudian udah ga ada. Jadi saya bingung mana petugas kantin yang sebenarnya.

3. Meski ada petugas tetapnya tapi kadang-kadang suka ga peduli kalau di panggil, makanya saya inisiatif panggil si Abang yang bernasib tragis itu.

4. Saya kira saat itu si abang yang bernasib tragis memungut Koran buat ngebersihin meja, tapi ternyata dia mungut Koran buat dibaca *meneketehek(baca:manakutau)

5. Lagian ya, siapa suruh mau aja.hahhahha…*tertawa nista banget

Oke, don`t judge the book by the cover(halah!). Saya kira ini kalimat yang tepat buat saya, secara saya sering banget salah orang. Pernah juga ketika masih baru-baru kuliah saya mengira seorang dosen adalah cleaning Service kampus, soalnya Bapak ini penampilannya biasa banget, ga seperti dosen pada umumnya. Bapak ini pakai sandal jepit dan baju kaos, cleaning service banget kan?

Entah ini keturunan ato pegimana, ternyata penyakit salah kaprah saya ini menular ke keponakan saya yang berumur 1,5 tahun dan lagi semangat-semangatnya belajar ngomong.Namanya Fia.
Hari itu saya, Ira, Fia dan mamanya (kakak sepupu saya) lagi duduk makan nasi goreng di suatu tempat makan yang kalau dibilang café bukan, dibilang restoran juga bukan.Bingung juga saya, ini sebenarnya tempat apa ya? Oke, ga terlalu penting.Lupakan.

Lagi asik makan, tiba-tiba Fia menjerit-jerit sambil nunjuk-nunjuk seorang Ibu yang lagi jalan di samping kami.
Fia : poppy…poppy….poppy……*sambil nunjuk-nunjuk si Ibu
FYI Poppy adalah panggilan Fia buat boneka panda.

Sontak kami semua kaget dan mamanya Fia langsung nutup mulut Fia, takut kedengaran sama si Ibu.
Tapi Fia masih njerit-njerit bilang poppy dan akhirnya si ibu menoleh *alamaaaaakkkk…
Kami semua malu kejer dan tekuk 97, kesian liat nasib tragis si Ibu yang disangka boneka panda. Kalau disangka Brithney Spears sih ga apa ya, lha ini???hahha…

Oia, saya dapat tugas tag nih dari mbak zasachi tentang 5 blog yang paling sering dikunjungi. Tapi, serius, saya bingung, karena saya mengunjungi lebih dari lima blog setiap harinya. Gimandeng donk mbak? Tapi berhubung supaya tag ini tersalurkan dengan baik, maka oke deh saya lanjutkan ya:
1. Rapi Bestari
2. Coretan si Chaidesar
3. Hamidah`s Note
4. Blog Alis Tebal
5. Nadia Meutuah
Sebenarnya banyak lagi yang lain tapi ini tag kan harus berjalan terus ya dan dibatasi sampai 5.



Dan, satu tag lagi buat saya dari Immanuel yaitu mendeskripsikan a Fun Blogger menurut saya.
Oke, kalau merujuk ke kamus oxford (ceile!belagu.muke lo jauh!) fun: 1.(source of) enjoyment;pleasure 2.playfulness *nah lo,kagak tau juga gw artinya apaan.hahha:D

Pokoknya fun itu segala sesuatu yang menimbulkan kesenangan deh, begitulah kira-kira. Nah kalau blogger udah pada tau ya, seseorang yang aktif di dunia blog seperti menulis di blog, silaturrahim ke blog lain, dll. Jadi, menurut saya a fun blogger adalah seorang yang melakukan aktifitas nge-blog menyenangkan. Menyenangkan disini misalnya isi postingan blognya bisa menyenangkan pembaca, atau komentar-komentarnya di blog sahabat menyenangkan si empunya blog atau apapunlah, yang intinya dia itu dapat membuat orang lain merasa senang.Duh, ngerti gak ya??hahha:D
Dan, tag ini saya lanjutkan ke:
1. Mbak zasachi
2. Rezka Octa
3. Mbak Aina
4. Mbak Dv
5. Melyn
Hehhe..sorry dowry mowrry stowberry yah kalau ga berkenan, tapi tag-tag ini memang harus saya lanjutkan. Harapannya bisa dilaksanakan.hehhhe…
Yang kurang jelas dengan tag-tag ini, silahkan klik disini^^.

Keajaiban Dunia(Nova)

Ayah saya hobi banget beliin saya buku, meski rada-rada enggan untuk membaca tapi tetap aja ayah saya keukeh. Mending kalau buku yang dibeli itu novel, majalah, atau komik (ah, tapi saya ga suka komik:D) nah ini yang dibeli buku-buku bacaan berat, yang beratnya ngalahin 5 mobil tronton yang lagi ngangkut 1000 ekor sapi. Kebayang gak?hahha…

Kegiatan “pemaksaan membaca” yang dipelopori ayah itu dimulai semenjak saya masih duduk dibangku kelas 1 SD dulu. Waktu itu selain buku-buku pelajaran sekolah ayah juga sering beliin majalah BOBO, INA dan kemudian bertransformasi menjadi INO.

Nah, semenjak saya SMP ayah mulai beliin buku bacaan yang bernuansa religi, soalnya saat itu saya pernah sebentar mondok di pesantren lalu KO karena ga terbiasa tinggal di asrama. Semenjak SMA sampai kuliah ayah masih suka beliin saya buku dan akhirnya saya jadi terbiasa baca buku, meski masih ada malasnya juga,hehhe. Buku-buku yang ayah beli menurut saya awalnya ngebosenin kaya Creative Mind Kekuatan Visualisasi karangan Tut Sayogya, Seni Berbicara karya Larry King, Kiat Kreatif di Era Global, Dapat Apa sih Dari Universitas karya Romi Satria Wahono, Jadilah Pemuda Kahfi karya Aidh Al Qarni, Zero to Hero karya Solikhin Abu Izzudin, de el el, nah buku-buku begitu yang liat judulnya aja sebenarnya bikin saya “glek”, tapi setelah saya baca akhirnya saya suka gila.

nih beberapa buku hasil "pemaksaan membaca" ayah saya:


Pernah suatu hari saya dan ayah jalan-jalan ke gramedia. Biasa kalau di gramedia gitu ayah suka kalap beli buku, struk belanja buku kami panjangnya setara dengan panjang tangan saya, mulai dari bahu sampai ujung jari tengah. Ayah memang gak tanggung-tanggung ngeluarin duit kalau beli buku.

Saya tertarik berbagi dari beberapa buku yang sudah pernah saya baca, bahwa manusia itu dikelompokkan dalam 4 kategori:

Manusia yang tidak sadar akan ketidakmampuannya
Nama lainnya ya kagak tau diri, taunya duduk mulu, gak takut ambient apa duduk terus?
Nah, manusia yang begini ni yang gak di doyanin sama siapapun. Gimana mau maju orang dia aja gak nyadar diri. Hehhe:P

Saya kuliah di jurusan matematika. Dijurusan kami itu terdiri dari 3 bidang minat yaitu matematika komputasi (bergelut dengan bahasa pemrograman, system informasi, database, dan multimedia), matematika statistic(bergelut dengan data-data), dan matematika murni/terapan(bergelut dengan rumus-rumus). Saya ada di bidang komputasi dan saya sadar betul bagaimana sulitnya belajar bahasa pemrograman terlebih lagi bagi otak saya yang rada oon tapi manis ini(silahkan muntah!). Karena itu untuk tugas praktek saya tidak ambil kajian tentang bahasa pemrograman karena saya tau betul kapasitas pemrograman saya. Saya lebih tertarik untk mengambil database walaupun ujung-ujungnya saya terpaksa bergelut dengan pemrograman visual basic juga, ah, lupakan itu.

Ada seorang adik leting yang menurut saya kapasitas bahasa pemrogramannya masih kurang, terbukti dari nilai pemrogramannya yang C dan D terus. Tapi dia nekat ambil topic tugas praktek tentang pemrograman. Alasannya semua bisa dipelajari.
Kalau menurut saya itu namanya cari mati. Secara kita udah tau kapasitas pemrograman kita, nah bisa saja kita ambil materi yang lebih ringan seperti multimedia, atau apalah yang lain. Akhirnya tugas prakteknya kelamaan karena dia masih ketar ketir sama bahasa pemrogramannya, dan resikonya adalah ulang semester berikutnya. Nah, inilah yang saya sebut Manusia yang tidak sadar akan ketidakmampuannya. Well, menjadi pintar itu baik, tapi kita juga harus pintar-pintar dalam menyikapi sesuatu


Manusia yang sadar akan ketidakmampuannya
Saya sebenarnya sadar akan ketidakmampuan saya, tapi saya malas, gimana donk???hhaha
Itu saya banget!!!hehhehe….
Akhirnya saya tau juga hal itu tidak baik,hohoohho…

Ada seorang temen saya dikampus yang jago banget matematikanya. Sering jadi juara olimpiade.
Waktu itu saya pergoki dia di Listening Room (ruang khusus untuk belajar bahasa Inggris) sedang baca sekitar lima buku matematika murni yang tebalnya naudzubillah minzalik. Dan semua buku isinya rumus – rumus matematika yang wallahualam asal uasalnya dari mana. Bahasa Inggris pula. Jujur, saya nganga ngences liat dia kalap begitu baca bukunya. Padahal ya setiap ada mata kuliah yang matematika murni selalu dianya dapat nilai bagus. Tapi dia masih keukeh aja mendalami lagi. Saya aja yang nilainya pas-pasan jangankan untuk baca, niat baca aja kagak ada. Saya merasa jadi mahasiswa palsu deh:(
Di posisi ini teman saya itu adalah tipe Manusia yang sadar akan ketidakmampuannya sehingga dia terus menggali potensinya dan iya.iya gue Manusia yang tidak sadar akan ketidakmampuannya sehingga gue lebih cocok macul-macul tanah di sawah orang. Hiks*jongkok muter2 tanah pake telunjuk:(


Manusia yang sadar akan kemampuannya
Masih cerita tentang dunia kampus, saya punya seorang adik leting yang public speakingnya keren banget. Curiga saya kayanya dia pernah jadi pembokatnya Larry King deh, si master Public Speaking itu. Yang belum tau Larry King dan bukunya, ayo ke blognya si Nuel. Dia sempat ngereview.Oke, kita lupakan Noel,hahhaha:D
Waktu itu ada lomba karya tulis ilmiah dikampus dan seperti biasa karya ilmiahnya itu harus dipresentasikan di depan umum. Ya jelas dia ikutan daftar karena emang dia udah nyadar kalau dia punya kemampuan, presentasinya lancar jaya dan akhirnya berhasil menang di tingkat universitas. Selanjutnya dia akan berpacu dengan mahasiswa lain dari berbagai universitas di Indonesia. Nah, ini yang saya sebut sebagai Manusia yang sadar akan kemampuannya. Duh, bahagianya:)


Manusia yang tidak sadar akan kemampuannya
Karena kami banyak kuliah yang mengharuskan menggunakan computer maka lab-lab computer bertaburan dikampus. Setiap lab minimal ada sekitar 30 PC. Nah, ini nih yang bikin abang-abang leting dikampus jadi manusia blingsatan. Hasratnya terhadap computer tak terkendali, ya, dari yang saya liat lelaki itu lebih berhasrat terhadap computer daripada perempuan(ini menurut saya aja lho,hehhe:P)

Akhirnya, ilmu instalasi manajemen hardware yang sudah diajari dosen dipraktekkan dengan gila-gilaan. Komputer-komputer lab pada dioprek semua, yang ujung-ujungnya menimbulkan kecacatan fisik dan mental si kompi. Ada yang kondisi hardisknya mengenaskan, prosesornya lenyap seketika, bakan ada yang motherboardnya patah*glek
Mahasiswa yang begini ini gak sadar bahwa ilmunya itu bisa membuat dia tidak sadar bahwa dia memiliki kemampuan negative. Inilah yang disebut Manusia yang tidak sadar akan kemampuannya.


Sebaiknya adalah kita berada di kondisi yang ke-3, manusia yang sadar akan kemampuannya sehingga kemampuannya bisa terus diaplikasikan pada hal-hal positive. Dari beberapa contoh diatas, kamu masuk kategori yang mana?hehhe…
Meskipun kita ada di kategori 1, 2 atau 4 sekalipun yang penting jangan menyerah dan tetaplah berusaha untuk terus menjadi yang terbaik.

(*Wah..keajaiban dunia nih, tumben saya baik banget postingannya, terharu,hiks...T.T)

Surat Rindu

Terlalu cepat sang waktu berjalan, hingga kamu kini lenyap dari pandanganku selamanya. Ah, aku belum menjadi yang terbaik bagimu. Kenapa perbuatan selalu mendahului penyesalan? Padahal aku ingin sekali berbuat yang terbaik untukmu, menggenggam tanganmu dengan erat, memelukmu dengan dahsyat lalu kita bersama menuju cahaya putih, tempat dimana segala kebaikan berhimpun padu.

Masih segar diingatanku tentangmu. Tentang sikap cuekmu, aroganmu, senyummu, bahkan besarnya cintamu yang selalu kau dengung-dengungkan padaku. Aku malu jadi orang kepercayaan cintamu yang sebenarnya tak pantas dan tak mengerti cinta. Tapi kau percaya.

Tentang “dia yang kau cintai”.
Bagaimana besarnya cintamu untuknya, namun dia tak peduli, tapi aku peduli kawan. Aku peduli padamu bahkan saat semua orang tidak peduli.
Sampai kinipun, aku masih setia melihat Derbi Romero di TV hanya untuk mengingatmu, bukankah kau begitu mengidolainya ketika Petualangan Sherina dulu?

Sampai kinipun aku masih setia melihat “dia yang kau cintai” meski kini dia jauh, namun FBnya masih menghiasi friendlist ku.

Ah, ya, aku ingat bagaimana besarnya cintamu untuknya seperti yang kau ceritakan padaku dulu
meski kelak dia bukan tercipta untukku, tapi dia akan selalu ada dihatiku. Aku akan selalu mengingatnya dan akan menamai anakku dengan namanya suatu saat nanti

Kini, kita dialam berbeda. Apa “dia yang kau cintai” masih kau ingat? Bagaimana kabarmu disana kawan? Ah, Aku begitu mengkhawatirkanmu. Bagaimana makananmu disana? Bukankah kau paling takut kelaparan?

Apa disana kau melihatku kini? Memainkan jemariku diatas keyboard untuk merekam jejak kenangan kita, aku merindu. Rindu sekali.

Masih jelas dibenakku bagaimana aku harus rela kehilanganmu. Tsunami maha dahsyat itu telah menggulungmu dan keluargamu. Aku tak tau bagaimana sakitnya digulung tsunami, kenapa kau tak mau cerita padaku? Aku selau menunggumu bahkan lewat mimpi. Aku ingin berpadu dengamu.

Apa kau masih ingat foto kita di studio itu dulu? Itu foto close up pertama kita. Kawan, bahkan kini studio itu telah tiada. Tapi foto kita akan selalu ada meski sang waktu tidak bersedia mengabadikannya tapi aku bersedia. Sangat bersedia. Memori otakku selalu bersedia mengingat semua tentang kita.

Apa kau masih ingat bagaimana jahilnya kita sepulang sekolah? Kita suka muter-muter pasar dan jalan-jalan ke supermarket dulu meski seragam masih bertengger? Aku ingin sekali mengulangnya, mengulang semuanya.

Kawan, bagaimana kabarmu di alam sana? Cobalah cerita sedikit padaku apa rasanya ketika kita sudah tiada lagi di bumi ini? Adakah kau melihatku selalu? Adakah kau bahagia disana? Tuhan lebih dulu memilihmu kawan itu artinya Tuhan begitu mencintaimu. Buktinya, Dia lebih dulu ingin bersamaMu daripadaku.

Ah, apakah suatu saat ketika aku harus berpindah alam meninggalkan dunia ini kita akan bertemu?
Aku merinduimu. Rindu sekali. Bersama kita nyanyikan kembali senandung “tentang Kita”:

waktu terasa semakin kelabu
tinggalkan cerita tentang kita
akan tiada lagi kini tawamu
tuk hapuskan semua sepi di hati

ada cerita tentang aku dan dia
dan kita bersama saat dulu kala
ada cerita tentang masa yang indah
saat kita berduka, saat kita tertawa

teringat di saat kita tertawa bersama
ceritakan semua tentang kita
(peterpen-semua tentang kita)

*kawanku Miko, apa kabarmu disana? Sudah 7 tahun aja kau pergi. Jangan suka tinggal shalat lagi ya. Aku tak suka kau lakukan itu. Jangan buka jilbabmu lagi ya. Aku juga tidak suka karena kini aku juga tak akan membuka jilbabku lagi. Ah, kau beruntung dapat mendengar titah Tuhan langsung kini.
Miko, sapalah aku meski sebentar, meski dalam lelapku.Aku rindu, sangat merindu.

Lupa Dosa

Sebenarnya saya orang yang rada pelupa. Lupa minum obat, lupa makan, lupa mandi, lupa ngerjain tugas, lupa pingin p*p, lupa nemplokin nyamuk yang betengger di badan, lupa cuci motor, lupa ada jadwal kuliah, lupa nyari tugas, lupa nyuci, dan lupa kalau saya ini mau ngapain yak???hahhaa

Pernah gak denger ada orang lain bilang gini ke kita “doain aku ya” atau “mohon doanya ya”, atau apapunlah redaksi bahasanya yang intinya dia minta kita ngedoain dia. Begitulah kira-kira. Dan seringnya kita bakal jawab “iya”. Contohnya begini:

A : eh, katanya kamu bakal ke Australia ya, nyambung S2?

B : Iya, Alhamdulillah. Doain ya moga nilai saya bisa bagus, jadi diterima di universitas bagus nanti.

A : iya.

Pertanyaanya : apakah si A bakal ngedoain si B? padahal dia udah jawab iya lho.

Nah, ini yang sering banget saya alami, banyak teman-teman atau siapapun yang minta didoain tapi jarang banget saya lakuin*duh, dosa banget gw, padahal saya udah jawab “iya”. Kata “Iya”hanya sebatas iya dimulut saja tanpa action.

Saya pernah ketemu dengan temennya kakak sepupu saya, dan terjadi percakapan antara kami:

Temen kakak: Nov, gimana kuliahnya? Lagi musim ujian ya?

Saya : alhamdulillah lancar kak. Iya nih, doain ya kak moga dapat IP bagus,hehe
Temen kakak: iya, kakak doain sekarang deh, takutnya nanti lupa soalnya kakak kan udah bilang iya
*lalu si kakak berdoa : Ya Allah, mudahkanlah kuliah Nova dan semoga dia dapat IP bagus semester ini. Amin.
Saya : *jingkrak-jingkrak didoain

Jujur, sebenranya saya kaget, tapi membenarkan perbuatan si kakak. Karena kita udah janji bakal ngedoain dan sering lupa untuk melakukannya, jadi selagi ingat, doakanlah kawan kita^^.


Satu hal lagi yang sering banget banget saya lupain adalah nyampein salam orang. Misalnya, tiba-tiba saya ketemu sama anak kawan mama saya

Anak kawan mama saya: eh, Nova, apa kabar?

Saya : baik kak=)

Anak kawan mama saya: mamanya apa kabar?

Saya : baik juga kak=)

Anak kawan mama saya: salam ya buat mamanya.

Saya : iya kak

Dan. Sayapun suka lupa nyampein salam. Sering banget saya ngelakuin ini padahal saya udah bilang iya lho*kayanya saya lelet banget dalam nepati janji:(.


*nah, saya lupa deh mau lanjutin apa???hehhe

Sekarang saya mulai berusaha tidak menyelepe menekan (baca: menyepelekan) janji, baik janji untuk mendoakan orang maupun janji unuk nyampein salam. Meski terkesan selepe mene (baca: sepele) tapi janji tetaplah janji yang harus ditepati.


Oia, saya juga mau tebeng pajang award dari teman-teman blogger yang baik hati dan tidak sombong kaya saya,hehhe
Dari mas Arie Febriant dan Mas Ione, mereka klop ngasih award yang sama ke saya. Pertanyaanya: kenapa mereka bisa sehati gitu? ada apa dengan mereka berdua???hhmmm….hahhahaha…apasih nov? * minta diulek:P
Yang mau silaturrahim sama orangnya sok atu ke blognya http://arifebri.blogspot.com/ dan http://edyirawannasution.blogspot.com/ . Makasih mas=)


Trus, saya juga ngelengkapin award stylish blogger award ini. Ini award ke-6 yang saya dapatkan, meski udah 6 kali tetap aja saya masih pingin 7,8,9,10,……1000, dst,hhahha*rakus banget nov:(



Award ini datang dari mas hoedz di http://inthehoedz.blogspot.com/

Tapi ngiming-ngiming, saya penasaran sama yang buat award ini pertama, siapa ya orangnya? Kok bisa award ini menjamur begini? Apa harus dikasih kalpanax dulu ya biar jamurnya pada ilang?hahha:D

Btw, Makasih ya atas kebaikan hatinya, mudah-mudahan makin rajin ngasih saya award soalnya saya ga bakal muntah-muntah, pusing, demam, ingusan, apalagi diare kok karena nerima award.hehhe:P
Oia, PRnya udah pernah saya kerjain,jadi mohon maaf ya awardnya cuma tak pajang aja.
Keep blogging^^

Rasa Tahun 2007

Iseng saya ngebolak - balik diary jaman. Jamaaaannn banget. Punya tahun 2007.hhehe…Tiba-tiba saya nemu ini:

Wahai orang yang kucinta
Aku ingin sekali dihati ini hanya ada Allah dan kamu
Maka bantulah aku untuk mewujudkan itu

Wahai Allah yang selalu ada dihatiku
Aku ingin sekali orang yang kucinta ada dihatiku
Dan Engkau bersedia memberikannya untukku

Wahai orang yang kucinta
Aku telah berdoa pada Allah agar kau bersamaku
Agar hanya ada kau dan Allah dihatiku

Hadeeeeeeehhhh-.-…gubrak!!! Sok sweet banget ya saya.hahhaha…maklumlah… jaman-jaman masih jadi ababil(ABG labil):D. Itu kalau ga salah puisi pernah nemu di buku Habiburrahman El Shirazy, terus saya baca lagi di tembok kamar kos seorang kawan, terus saya tulis deh di buku diary dengan editan alakadarnya.hahha:D


Terus saya juga nemu ini:
Mengenang ayah adalah sebuah kesahajaan. sebuah pribadi sederhana yang bewujud dalam diri seorang manusia, yang sebagian darahnya mengalir disetiap tubuhku, yang seluruh cintanya selalu memancar setiap saat aku menatap bayanganku dicermin. pahlawan masa kanak-kanakku bahkan hingga kini.walau angin telah menyapu jejakmu & burung tak membawakan kabar darimu,ayah tetap bagian dari diriku. Selamanya…

Ini waktu awal-awal Ayah pindah tugas. Kangen banget sama Ayah. Gak terasa, sekarang udah 3 tahunan aja Ayah tugas di daerah orang:(


Saya juga nemu ini:
Apapun yang terjadi dalam hidup saat ini yakinlah, ini adalah jalan terindah yang udah Tuhan kasih. Karena kita tidak pernah tau apa yang kita butuhkan kelak, tapi Tuhan tau. Yakinlah, Tuhan punya rencana indah buat hidup kita.

*tumben ya saya bijak, terharu,hiks…
Ini waktu saya baru ketemu sama sohib lama, kami saling cerita termasuk keluh kesah selama ini. Kita janji bakal menyikapi kehidupan dengan lebih arif *haduh…baik banget, kayanya bukan gw deh tu.hahha



Nemu ini juga:
Tersandung duka bunda, aku mereguk apa…memeluk apa…
Aku hanya ingin memelukNya seerat-eratnya.

Ini waktu semangat banget ibadah, tapi banyak nemu halangan dan rintangan:(


Terus, ini ada juga:
Ayah, aku tetap anakmu sampai kapanpun. Maafkan aku yang pernah membuatmu kecewa. Aku akan selalu berusaha bangkit dari hal-hal yang membuat aku terpuruk dan jatuh bahkan nyaris hancur berkeping-keping.
Ayah, saat ini rasanya hatiku retak, luruh, jatuh, dan hancur.
Pertahanan air mataku akhirnya luruh ayah.Izinkan aku menangis di sampingmu.


Bunda, aku tersandung duka.
Dapatkah kau rasakan dukaku?
Aku ingin mengadu, tapi kelu.

Ini waktu saya menghadapi masalah yang lumayan kompleks di dunia kampus. Pada siapa saya mampu mengadu?


Juga nemu ini:
Tersandung duka, bunda
Desahku hanya daun – daun yang luruh berjatuhan
Marahku terbentur pada tulus yang ingin ku bendung dan bola lampu yang terang
Aku ingin nyalakan bola lampu itu pada hatiku yang kini terketuk bencana
Aku hanya ingin sandungku ini tak lain karena ingin memelukNya nanti disana

Ini saya ambil dari bukunya Azzura Dayana. Saat itu sedang merasakan seperti yang ditulisan.


Saya juga ngalamin ini:
Tuhan, sembuhkan ayahku.
Taukah kalian rasanya retak, hancur, dan pecah?

Waktu ayah sakit, saya sedih sekali:(


Juga ini:
Dan. What a life. Hidup ini indah jika kita selalu bersyukur dengan apa yang kita punya=)

Selalu berusaha bersyukur dengan kehidupan yang dimiliki saat ini=)


Aahhh...ternyata 2007 saya lewati dengan aneka rasa:D

Poto Arif???

Saya
Hari ini saya liat seorang nenek dibentak keras di depan banyak orang.
Emosi. Rasanya saya pingin ngutuk yang bentak.
Kejadiannya di kantor kecamatan, saya lagi ngurus KTP adik yang perempuan, Ira. Ada seorang perugas, ibu-ibu, umurnya jelang 50-an lah, juteknya minta ampun. Ceritanya, Si nenek mau ngurus Kartu Keluarganya, ada beberapa data yang salah diketik. Entah apa silap si nenek, eh si ibu petugas itu seenak udelnya bentak si nenek dengan keras. Si nenek terkejut dan langsung menjauh. Duduk lemas.
Pingin banget saya ngebentak balik si Ibu itu, gak sopan banget, namanya juga orang tua, ya pasti ada silapnya, lha yang muda aja suka silap. Saya doain cepat dimutasi.Huh. Emosi.megap-megap.


Ira (adik perempuan saya)
Sibuk banget. Ngetik sana sini. Ngeprint sana-sini. Dia lagi praktek di salah satu SMA di banda Aceh. Katanya besok siswanya mau ulangan, jadi hari ini dia pontang panting banting tulang buat soal ulangan. Ternyata bikin soal itu sulit lo. Apalagi jawab soalnya yak,hehhehe…
Jadilah mesin print meronta-ronta diperlakukan si Ira.

Arif (adik laki-laki saya)
Hari ini pembagian rapot UTSnya. Tadi saya sama mama ke sekolah Arif buat ngambil raport. Nilanya turun kali ini. Dia dapat B dua bijong, selebihnya A. Kenapa mengecewakan? Karena biasanya nilai raport dia A semua, atau paling banter B Cuma sebijonk doank. Biasanya Arif dapat ranking 3 besar, tapi kali ini gak. Kami agak kaget juga, tapi tetap semangatin dia, ini kan masih nilai UTS, mudah-mudahan ujian finalnya nanti bakal dapat hasil yang memuaskan. Menurut saya yang rada oon ini sebenaranya sih ga masalah sama nilai raportnya, itu udah bagus banget, tapi namanya orang tua kalau liat prestasi anaknya rada menurun pasti ada rasa khawatir, dan itu yang dialami oleh mama saya.


Ah ya, saya iseng nyoba-nyoba corel draw lagi, udah lama saya gak pegang-pegang si Corel. Saya ingat dulu pernah bikin foto saya dan adik-adik,saya coba-coba edit, cuma bisa bikin warnanya jadi item putih trus bikin framenya yang saya ambil dari photoscape. Segitu doank.hhehe
eits..ada si Arif lho. Tarrraaaaaaaa…..akhirnya muka si Arif nongol di permukaan. Saya liat beberapa komentar di postingan sebelumnya tentang Arif banyak yang penasaran sama potonya, berhubung saya ga mau digerayangi arwah penasaran,hahhaa…maka saya beranikan diri buat majang. Moga ga muntaber ya:P



Saya, Ira, dan ARIF

NB; mohon maaf bagi yang mengalami gejala gangguan pencernaan, lambung, dan hepatitis setelah melihat foto ini, kami tidak menanggung akibatnya:D. Soalnya narsisme sedang kumat abis.Hahhaha

Oh, No! Dikira Gebetan

Saya masih mau cerita tentang saya dan adik laki-laki saya, Arif, mudah-mudahan yang nyasar di sini pada gak ingusan, muntaber, sakit pinggang, encok, pegelinu, rematik, asam urat ataupun ambien karena baca tulisan saya ini,hehhe:P. Ah, ya, yang belum tau siapa Arif, mari liat disini:D*duh, bakat emak-emak promosi daster kreditan kumat

Selain maniak belajar, Arif juga aktif di organisasi sekolahnya, seperti OSIS. Dia menjabat sebagai salah satu ketua bidang di OSIS sekolah. Waktu itu OSIS ngadain acara perpisahan untuk anak kelas 3 yang bakal lulus, jadi entah angin topan apa tiba-tiba Arif ditunjuk sama guru-gurunya buat jadi Master Ceremony a.k.a MC di acara itu. Sontak saya pingin goyang dombret denger berita ini. Secara Arif itu punya artikulasi suara yang …aduh…gak tega nulisnya, saya jarang banget ngerti apa yang dia omongin, mesti diulang berkali-kali, soalnya suara dia bass banget. Pecah. Kaya spion diseruduk onta. Lagian kalau ngomong dia gak suka panjang lebar haha hihi, paling miskin kosa kata, tapi kok dipilih jadi MC ya? Secara MC itu kan harus cerewet dan banyak omong*fiuh…kibas poni

Pas hari H acara, Arif udah didandanin rapi sama adek saya yang perempuan, di suruh pake Jas dan dasi yang sudah pasti hasil minjem punya Ayah, untung dia nurut dan gak demo, akhirnya Arif go go power rangers ke tempat acara.

Dan, ternyata sodara-sodara, saya baru tau kalau adek saya ini memang punya bakat ngeMC, acara sukses jaya, dan dia berhasil menjadi Master Ceremony acara dengan baik *duh, adek gwT.T

Pulangnya, saya jemput dia di gedung acara, kebetulan lagi ada pameran IT dan akhirnya kami mampir sebentar ke pameran IT. Udah tau ya kalau Arif ini paling ga suka banget gaya-gaya-an dan benci jadi pusat perhatian, dia ngelepasin baju Jas dan dasinya dan tinggal kemeja putih yang dikeluarin sama celana hitam. Kami sampai di ruang pameran. Si Arif minta ke saya buat dibeliin MP3, hallo..harga MP3 itu nyaris menguras duit gaji mengajar saya yang tidak seberapa mana. Ngeliat si Arif napsu banget sama tuh MP3 akhirnya saya kabulin permintaannya. Arif memang suka banget dengan musik, saya tau itu. Dia bisa kelelep kalau sehari aja gak denger musik.

Lagi sangak-sangak di pameran, tiba-tiba kami ketemu dengan teman-teman dan abang leting saya dikampus. Sebagian temen-temen ada yang udah tau sama Arif, jadi mereka nyantai aja liat saya jalan ber dua dengan Arif, tapi abang leting dan sebagian teman lainnya yang gak tau pada bisik-bisik. Saya jadi gerah sendiri. Pingin banget ngadain konferensi pers deh buat klarifikasi kalau yang disamping saya ini adek kandung saya. Naluri gossip mereka kumat, dan sayapun digosipin

Abang leting : itu, yang sama Nova pacarnya ya? Ih, ganteng kali ya pacarnya, beruntung si Nova

Temen saya : Ah, bukan e bang. Itu adek kandungnya, Nova mana pacaran dia.

Untungnya ada temen saya yang tau kalau itu adek saya, jadi saya gak mati BL deh.hahhaha…
Mulai saat itu, saya jadi was – was juga kalau jalan sama Arif:(


Pernah suatu ketika *halah! tiba-tiba Arif ngajak saya nongkrong di warung kopi. Pasalnya hari itu modem di rumah koneksinya lelet banget *padahal tiap hari lelet dan HPnya kehabisan pulsa, jadi dia butuh koneksi internet yang lumayan kencang buat nyari-nyari informasi sama bahan sekolah, soalnya dia suka gak tenang kalau sehari aja gak update informasi *apalah yang ada di otak adek gw ya???. Di warung kopi gitu kan suka ada wifi gratis asal bawa laptop aja dijamin bisa browsing sepuasnya.
Karena trauma sama kejadian di pameran IT, saya nolak mentah-mentah ajakan dia. *No way olala bibeh, entar malah dikira suami pulak.oh no!


Entah make santet dukun mana, setiap anak kecil pasti lengket banget dengan Arif. Setiap ketemu Arif pasti anak kecil yang cewe jadi sok manja-manja ngelendot dengan dia, dan yang laki-laki pasti hobi banget main-main sama dia. Pernah kami waktu itu ngunjungin salah satu kakak sepupu di Medan, kebetulah kakak sepupu udah ada anak cewe umurnya sekitar 3 tahunan gitu. Namanya Tira. Padahal Tira baru pertama ketemu sama Arif, tapi bawaannya kayak udah kenal 10 taon, akrab banget. Minta di pangkuin sama Arif terus.

Pernah juga ada adik sepupu kami yang laki-laki umur sekitar 3,5 tahun ngefans juga dengan Arif. Pas hari itu kebetulan dia nginap di rumah, karena udah malem dan udara panas jadi mamanya gantiin dia pake baju you can see dan celana dalem doank. Pas mau main perang-perangan sama Arif dia merengek ke mamanya supaya Arif juga ganti kostum sama kaya dia. Seketika muka Arif pucat pasi.Hahha...:D


Arif juga orang yang irit banget kalau ngomong.
Iya.
Enggak.
Mau.
Gak suka.
Ok.
Boleh.
Apa lu?
Ga ngerti.
Ish.
Jangan mentel.
Lebay.
Pigi sana.

Bukan.
Itu kata-kata yang sering banget nongol dari mulut dia. Cuma sepenggal-penggal aja.
Pernah waktu itu saya liat di tasnya ada stick yang saya kira stick drum nya, soalnya saat itu dia lagi semangat banget belajar drum, iya, dia gila banget sama dunia music. Saya juga suka banget sama drum, cuma ga bisa maenin aja *yaelah!

Saya :dek Arif, itu stick drum adek ya? Keren kali ya, baru beli ya….beli dimana? Masih sering maen drum di sekolah dek?*borong pertanyaan gw, lagi kaya,hahhaha:D

Arif : bukan *mimik muka standar

Saya : terus ini apa?

Arif : sumpit.

Saya : *bengong. Nganga.kikuk. ngences

Oke, saya jujur, saya yang bego ga bisa ngebedain sumpit dengan stik drum:( *sembari menahan getir pada diri gw yang rada oon iniT.T

Jangan Samakan dengan Adik Saya

Kami hanya 3 orang bersaudara, saya anak pertama, adik kedua perempuan, jelang semester akhir perkuliahan, yang bungsu anak laki-laki satu-satunya kelas 2 SMA. Kali ini saya coba cerita tentang adik saya yang laki-laki ini yang jarang sekali akur dengan saya. Adik bungsu saya yang sedang mengenyam masa-masa SMAnya. Tapi tolong, jangan bayangkan adik saya seperti seorang remaja SMA pada umumnya, yang sedang menikmati indahnya masa-masa remaja, dia beda, beda jauh.

Masa-masa remajanya diisi dengan belajar dan belajar. Ya, dia maniak belajar.keranjingan belajar, study holic, gila belajar, atau apapunlah namanya yang menggambarkan bagaimana kecintaan seseorang terhadap belajar. Sebab itu, kini dia berada di sekolah unggul di Banda Aceh dan tinggal di asrama, karena memang sekolahnya mengharuskan muridnya tinggal di asrama.
Adik saya ini cenderung pendiam dan gak suka basa basi, main lagsung-langsung aja. Suka bilang suka, gak suka bilang gak suka. Rasanya adik saya ini tidak mengenal kalimat “ saya suka, tapi………..” atau “saya tidak suka, tapi…………”, yang hanya ada adalah “saya suka” dan “saya tidak suka” atau “saya mau” dan “saya tidak mau”.Titik. Sifatnya ini yang cenderung bikin saya sama dia beda jauh, kalau saya orangnya plin plan, cerewet, banyak omong, suka usil, jahil, aduh, jelek banget ya sifat saya,hahha….tapi satu hal yang bikin saya klop sama dia adalah masalah belajar. Dulu, waktu sekolah saya seorang yang maniak belajar juga, lebih tepatnya terpaksa maniak belajar lantaran otak saya rada lemot kalau gak belajar. Sebab itu, dia suka nanya-nanya pelajaran ke saya, pokoknya kami hanya bicara panjang lebar kalau ngomongin masalah palajaran, bahasa inggris, berita, atau informasi-informasi penting dan terkini. Kaya dulu, lagi musim crop circle, saya suka baca bahan-bahan adik saya ini yang dia download dari internet, ternyata dia udah baca-baca masalah crop circle ini setahun yang lalu, waktu masih kelas 1 SMA, jadi dia udah banyak banget tau masalah crop circle ini. Beda banget ama saya yang tau kalau beritanya udah beredar *masih untung tau ya,hahhaha

Oia, ngomong-ngomong masalah internet, pasti emak bapak saya bangga banget punya dia dan gak merasa menyesal beli modem dirumah, soalnya kalau konek internet yang dia browsing adalah berita, info-info terkini, kaya olahraga, teknologi, dan tidak untuk selebritis, secara dia benci banget sama infotainment. Meski dia punya FB tapi kalian bisa liat, dia update statusnya 3 bulan sekali,itupun kalau ada *duh, beda banget sama saya, bentur kepala ke tembokT.T.

Salutnya lagi, kalau di asrama dia cuma dikasih laptop sama ayah, itupun ayah saya yang maksa supaya dia punya laptop (*hua…saya jd merasa gak guna banget, tiap hari banyakcminta:( ) tanpa dikasih modem, jadi laptopnya bener-bener cuma buat menunjang belajarnya aja, tapi dia selalu aja update informasi. Tiap pagi dia buka internet melalui HP (lagi-lagi, jangan bayangkan HPnya hp mahal, hp dia Cuma punya mp3 dan bisa konek internet,Cuma itu kelebihannya) buat nyari berita, semua situs-situs berita teknologi, Koran, bakal dia buka, jadi dia update banget kalau masalah informasi *duh, adek gue T.T

Satu hal lagi yang bikin adik saya beda ama remaja biasanya, jangan pernah punya niat baik ke dia untuk ngasih HP mahal apalagi blackberry, karena dia gak bakal nerima. Prinsip dia dalam ber HP adalah apa yang dia butuhkan. Dia butuh telepon, sms, denger music, sama internet.jadi ya, dia punya HP yang ada fitur itu aja. Jangan pernah ngasih HP kamera ama dia, karena kamera itu emang ga perlu banget menurut dia.

Kesamaan saya sama dia adalah kami sama-sama bukan orang yang peduli banget sama penampilan. Apa adanya aja. Itulah kenapa emak bapak kami suka rada cerewet sama kami dalam hal penampilan. Jujur, saya paling ga suka pake emas. Tubuh saya emang polos banget, ga ada emas yang bertengger, bahkan antingpun saya ga pake. Inilah yang bikin emak saya selalu merepet ke saya, beliau beliin saya cincin dengan harapan kalau udah dibeliin saya bakal pake, tapi, saya cuma pake kalau emak saya udah merepet, selebihnya ya..mohon map ya mak, saya gak suka pake emas:( (jadi, kalau liat saya pake emas, itu artinya emak saya udah merepet ke saya:D)

Pun adik saya, dia make sepatu, baju, celana seadanya aja. Apa yang ada aja. Padahal ayah beliin dia baju, celana, sepatu bagus bagus banget, setiap dinas ke luar kota pasti ayah bawain sesuatu buat dia, entah itu baju, sepatu, celana, atau apapun, tapi tetap aja dia suka make yang punya lama.
Ini bikin mama, ayah, dan adik perempuan saya suka merepet ke dia, tapi kalau saya gak pernah mempermasalahkan hal ini.

Pernah suatu ketika saya ngambilin rapot dia di sekolahnya, berhubung orang tua pada ga sempat.
Disitu rame banget orang tua murid, jadilah saya tersesat di sarang para orang tua:D
Terjadi percakapan seperti ini:

Saya : buk, saya mau ngambil raport adik saya, Arif.

Bu Guru: oh, kakaknya ya, sebentar ya.

Sembari ibu guru nyari-nyari rapot adik saya, tiba-tiba seorang ibu ngomong gini ke saya

Si ibu: apa tadi kamu bilang? Kamu kakaknya Arif ya?

Saya : iya buk

Si Ibu : kakak kandung*duh ni orang ga percaya banget ama gue:(

Saya : iya buk*senyum palsu

Si Ibu: Ya Allah, anak saya sering banget cerita tentang si Arif. Dia kagum kali sama Arif

Saya :ha?????? *nganga dengan radius mulut sekitar 10cm

Si Ibu: iya, tiap pulang ke rumah dia selalu cerita, katanya Arif itu rajin kali, pinter, pendiam, baik, sopan, patuh *duh, ini beneran adik gue bukan ya?

Saya: ha, yang bener buk? Anak ibu perempuan?

Si Ibu: iya bener. Anak saya perempuan, namanya Dila, mungkin arif suka cerita

Saya : oh, mungkin ada buk, tapi saya suka lupa,hehhe…*boro-boro dia mau cerita, kayanya dia emang ga napsu ama perempuan buk.

Nah, itu juga salah satu pembeda dia sama remaja SMA pada umumnya, dia itu emang ga ada napsu-napsunya sama perempuan. Padahal ya, semenjak SD udah ada cewe-cewe yang suka nelpon-nelpon dia. Jadi kesian kalau ada cewe yang suka sama adik saya ini, pasti ga dipeduliin. Oia, satu hal, dia benci banget sama cewe yang rada genit. Tiap liat cewe genit dia pasti bakal emosi banget karena gak masuk banget di akalnya kok bisa ada cewe genit begitu, dan itu sangat menyebalkan.
Satu lagi, cewe alay, dia benci banget cewe alay, baik alay dari segi penampilan, foto, maupun jenis tulisan.

Ayah saya sempat cemas juga kalau dia sama sekali ga menunjukkan gejala tertarik sama cewe, tapi adik saya bilang gini, kurang lebih isi kalimatnya begini:
Sekarang saatnya belajar dan mengukir prestasi, supaya cita-cita bisa tercapai, orang bukan dinilai dari penampilannya melainkan otaknya.
*duh, adek gue T.T

Mudah-mudahan suatu saat dia bisa menjadi orang yang lebih baik lagi. Kakak sayang kamu^^.